fbpx

Pengertian Identitas Buku dan Jenisnya

pengertian identitas buku

Pengertian identitas buku penting dikuasai oleh peresensi buku. Karena saat menulis buku referensi, peresensi wajib mencantumkan identitas buku tersebut sebagai syarat utama.

Dalam konteks meresensi buku, buku apapun genrenya. Mulai dari resensi buku pendidikan, buku fiksi hingga buku nonfiksi sekalipun wajib mencantumkan identitasnya. Hanya saja peresensi tidak perlu menyantumkan pengertian identitas buku secara teoritis. Jadi langsung ke dalam bentuk prakteknya saja.

Nah, pengertian identitas buku itu sebenarnya kumpulan data atau identitas data yang dimaksudkan agar pembaca mengetahui buku tersebut diterbitkan dari penerbit mana, ditulis oleh penulis siapa dan diterbitkan pada tahun berapa. Identitas yang tercantum semacam ini ternyata dapat mempengaruhi pembaca yang tertarik ingin membaca buku ingin membaca.

Bisa karena pembaca ngefans sama penulisnya, bisa karena pembaca merasa cocok dan tertarik dengan tema atau judulnya. Pokoknya memugnkinkan segala kemungkinan ini bisa terjadi.

Hal terpenting dalam meresensi sebenarnya bukan hanya menguasai pengertian identitas buku saja. Tetapi tahu yang termasuk komponennya itu apa saja? Artikel berikut ini ada beberapa poin. Berikut ulasan lengkapnya.

Pengertian Identitas Buku dan Jenisnya

Dalam KBBI identitas diartikan sebagai sebuah ciri-ciri atau keadaan khusus, jati diri. Maka identitas buku adalah ciri-ciri, keadaan khusus atau informasi yang melakat pada sebuah buku.

Identitas buku itu terdiri dari komponen berikut ini :

1. Judul – Identitas Buku

Identitas buku yang pertama adalah judul buku, merupakan headline atau kepala karangan yang biasanya terdapat dalam cover bagian depan. Judul memiliki sifat singkat, padat, jelas dan biasanya bersifat menarik agar orak tertarik untuk membaca buku tersebut.

Jadi judul buku ini berbeda dengan judul resensi yang kamu buat. Dalam meresensi buku, ada dua judul. Pertama judul resensi artikel kamu, dan judul buku yang diresensi.

Judul pada artikel resensi kamu, dibuat oleh peresensi. Sifatnya judul bisa fleksibel sesuai keinginan penulis. Sebaliknya, judul buku, tidak boleh di ubah-ubah. Judul buku tersebut adalah judul baku, yang sudah ditetapkan.

Buat kamu yang masih binggung, kamu anggap buku yang diresensi sebagai fokus pembahasan kamu. Jadi judul buku yang diresensi (identitas) tidak boleh diotak-atik. Sedangkan artikel resensi yang kamu tulis itulah yang bisa di otak-atik.

2. Penulis

Macam identitas buku yang kedua adalah nama penulis buku. Jika dilihat secara keseluruhan, dalam satu artikel ada dua penulis. Pertama penulis buku yang diresensi, dan kamu sebagai penulis atau sebagai peresensi. Nah, nama penulis yang dicantumkan di bagian ini adalah nama penulis buku diletakan dibagian atas. Nah, sedangkan nama kamu bisa diletakan di bagian akhir resensi yang kamu tulis.

Bagaimana jika di dalam buku resensi tidak ada penulisnya? Hanya tertulis penerjemahnya? Maka di dalam identitas yang dicantumkan adalah penerjemah buku. Nah, untuk buku-buku jenis ini hanya sedikit jumlahnya kok. Umumnya untuk buku-buku terjemahan dari luar negeri saja. Sedangkan buku-buku yang ditulis oleh penulis lokal, biasannya langsung dicantumkan penulisnya.

3. Penerbit – Identitas Buku

Jenis identitas buku pada resensi buku yang perlu dicantumkan adalah asal penerbit. Misalnya penerbit yang menerbitkan dari penerbit Deepublish. Maka itulah yang dicantumkan. Bukan berarti peresensi bebas menyantumkan asal penerbit semaunya dong ya.

Kenapa harus dicantumkan asal penerbit? Salah satunya ada beberapa judul buku yang memiliki judul yang hampir sama. Bagi orang yang tidak titen, judul yang mirip seringkali mengkecoh. Padahal maksudnya judul yang dicari adalah buku yang terbitan dari Deepublish. Itu sebabnya penerbit dimasukan dalam identitas utama dalam meresensi buku.

4. Tahun terbit

Tahun terbit ini juga menjadi elemen penting di dalam identitas buku. Kehadiran dan keberadaan tahun terbit inilah yang akan membantu mengidentifikasi. Jadi sebenarnya tahun terbit sebagai identifikasi buku itu sendiri agar mudah dibaca oleh calon pembaca.

Nah, kamu pasti pernah melihat atau membeli buku yang dicetak beberapa kali. Tentu saja setiap percetakan kedua, tiga dan seterusnya selalu di tampilkan tahun cetak ulangnya bukan? Nah, dalam meresensi buku pun juga perlu dicantumkan loh. Misal kamu meresensi di buku cetakan ke dua, tahun 2019, maka kamu menyantumkan cetakan terakhir yang sedang kamu resensi.

5. Tebal halaman – Identitas buku

Identitas buku yang tidak kalah penting adalah tebal halaman. Nah, fungsi menyantumkan tebal halaman akan memudahkan calon pembaca terkait perkiraan buku tersebut. Misal, ada pembaca buku yang senang dengan buku yang tebal. Sebaliknya ada pembaca yang suka dengan buku yang tipis.

Menyantumkan ketebalan buku juga akan membantu pembaca bisa memperkirakan harga bukunya. Nah, di tahap ini memang tidak semua orang tahu. Tapi ya bisa untuk mengira-ngira harga bukunya di kisaran berapa. Tentunya semakin tebal halaman, semakin mahal pula biaya baku, dan biaya produksinya.

6. Ukuran Buku

Identitas buku yang ke -enam adalah ukuran buku. Ukuran buku ini bisa dibagi ke dalam berbagai macam mulai dari A4, A3 dan ukuran umum lainya seperti

Ukuran 13 x 19 cm [Novel]
Ukuran 14 x 20 cm.
Ukuran 14,8 x 21 cm [A5]
Ukuran 15 x 23 cm.
Ukuran A4
Ukuran A3

7. ISBN (International Standard Book Number)

ISBN merupakan pengidentifikasian buku yang bersifat unik. Sehingga tidak mungkin sama antara satu buku dengan buku yang lainnya. Ibarat KTP, ISBN ini adalah NIK (Nomor Induk Kependuduk).

Nomor ini diterbikan oleh pihak yang berwenang. Di Indonesia misalnya, ISBN dikeluarkan oleh Perpustakaan Nasional RI sebagai Badan Nasional ISBN.

Dan setiap negara memiliki badan-badan tersendiri. Dengan ISBN yang terdiri dari 13 digit ini, kita bisa mengecek sebuah buku melalui ISBN yang kemudian akan muncul beberapa informasi terkait identitas buku seperti judul, penerbit, dan lain sebagainya.

Apa Fungsi dan Tujuan Identitas Buku?

Jika sudah mengetahui macam-macamnya apa saja, sekarang tahukah kalian kira-kira apa ya tujuan dari adanya identitas buku itu?

Identitas buku berfungsi untuk :

  • Untuk mengenali sebuah buku dan membedakannya dari buku yang lain.
  • Sebagai ciri khas yang dapat menjadi nilai jual, serta digunakan dalam mendukung pemasaran produk. Maksudnya : Kalau orang menjual buku, pertama kali yang dikasih tahu apanya?
  • Memberikan informasi tentang buku seperti judul, penulis, penerbit dll.
  • Memberikan informasi kode unik (ISBN) yang bisa dipakai oleh pembaca untuk memeriksa keaslian buku.

Contoh Identitas Buku Pada Resensi

Jika di bab sebelumnya sudah dijelaskan tentang apa itu pengertian identitas buku dan resensi buku. Barangkali ada yang belum tahu atau masih binggung bentuk resensi buku strukturnya bagaimana. Nah berikut salah satu contoh resensi.

Resensi Meningkatkan Kesejahteraan Ekonomi Dengan Assessment Perikanan Tangkap

Identitas Buku :

PengarangLis M. Yapanto
Bidang IlmuPerikanan
ISBN978-602-401-745-3
Ukuran14×20 cm
Halamanxii, 77 hlm
HargaRp 59.000
 Tahun Terbit 2017
Sebagai Negara kepualuan, Indonesia memang memiliki potensi yang besar dibidang kelauan dan perikanan. Sayangnya, tidak semua daerah yang tinggal dikawasan pesisi mampu mengelola dan memaksimalkan Sumber Daya Alam yang ada di sana.

Masih ada beberapa daerah yang membutuhkan bimbingan dari orang yang paham terkait pengelolaan sumber daya alam perikanan di kawasan pesisir.

Buku karya Lis M. Yapanto yang berjudul Sasaran assessment perikanan tangkap ini sangat penting. BUku ini menekankan pada peningkatan kesejahteraan dan pertumbuhan ekonomi dengan pengelolaan sumber daya alam berkelanjutan.

Adapun sasaran lain, yaitu memelihara daya dukung serta meningkatkan kesejahteraan masyarakat pesisir. Ada dua cara meningkatkan kesejahtaraan masyarakat, pertama dengan meningkatkan kecerdasan dan kesehatan masyarakat.

Membicarakan tentang hasil laut di Gorontalo utara, memang di sana salah satu daerah penghasil ikan, namun masyarakatnya kurang tercukupi secara finansial dari hasil tangkapan ikan. Rendahnya dan kurangnya perekonomian, maka dibutuhkan assessment. Nah di buku ini akan mengulas beberapa fakta menarik, yang dapat digunakan untuk referensi meningkatkan perkonomian masyarakat.

Kelebihan buku setebal 77 halaman ini dikemas menggunakan bahasa yang ringan dan mudah dimengerti. Dijamin pembaca tidak mudah merasa bosan. Kelebihan buku ini tidak hanya menyampaikan bagaimana cara memberdayakan masyarakat, tetapi juga baimana memberdayakan dan mengelola dari hasil sumber daya alamnya.

Termasuk pula akan diketahui bagaimana cara menciptakan kawasan penangkaran ikan yang efektif dan mampu meningkatkan taraf perekonomian masyarakat.

Sayangnya, buku terbitan Deepublish dari segi structural, masih kurang menarik. Karena masih terkesan kaku seperti menulis hasil penelitian.

Meskipun demikian, pesan ilmu yang disampaikan, trik dan cara-caranya sangat bermanfaat. dimana ilmu tersebut dapat dimanfaatkan untuk membuat trobosan yang bisa diterapkan dikawasan daerah kamu.

Dari contoh resensi buku di atas, yang disebut dengan identitas buku ada dibagian bawah judul resensi. Di sana tampak beberapa data/informasi yang disampaikan secara singkat. Umumnya identitas di atas tidak hanya digunakan untuk kepentingan resensi buku saja loh. Ada juga yang digunakan untuk kepentingan resensi film dan resensi music.

Ada perbedaan antara pengertian identitas buku dengan identitas film/music. Secara struktur identitas sama, hanya beda pada konten isinya saja. Jika pada konten buku, maka fokus pada kelemahan dan kelebihan buku. Sedangkan untuk resensi film dan music, maka fokus pada kelemahan dan kelebihan film dan musinya. Semoga ulasan ini bermanfaat.

Share on facebook
Share on twitter
Share on pinterest
Share on linkedin
Share on whatsapp

Dapatkan informasi terbaru dari kami seputar promo spesial dan event yang akan datang

© 2020 Toko Buku Deepublish – Gudang Buku Kuliah