Perubahan Sosial Budaya: Pengertian, Faktor, Bentuk dan Contoh

contoh-sosial-budaya

Contoh Perubahan sosial budaya – dalam kehidupan bermasyarakat, perubahan sosial budaya menjadi kajian yang cukup menarik. Berawal dari terjadinya perubahan sosial, mampu mengubah gejala dan struktur sosial didalam masyarakat. 

Entah disadari atau tidak disadari, perubahan sosial budaya pasti terjadi dalam sekelompok masyarakat dan selalu terjadi sepanjang masa. Ternyata proses perubahan seperti ini hal yang wajar dan sudah menjadi sifat serta hakikat manusia. 

Karena perubahan sosial budaya cukup menarik, sampai-sampai ada cabang ilmu yang mempelajari ilmu ini. Pada kesempatan kali ini kita akan membahas sedikit tentang pengertian, faktor, bentuk dan contoh perubahan sosial budaya dalam kehidupan sehari-hari. Langsung saja, berikut ulasannya. 

Pengertian perubahan sosial budaya 

Apa itu perubahan sosial? Jika di paragraf pembuka sudah disinggung sedikit tentang perubahan sosial budaya, nah berikut ada pengertian perubahan sosial budaya menurut para ahli dibidangnya. Langsung saja, berikut ulasannya. 

Hirschman 

Hirschman mendefinisikan bahwa perubahan sosial budaya terjadi karena dipengaruhi oleh komunikasi, cara dan pola pikir masyarakat. Termasuk juga dipengaruhi oleh faktor internal dan eksternal. Faktor internal bisa dipengaruhi oleh konflik, perubahan jumlah penduduk, revolusi, penemuan baru dan masih banyak lagi. 

Terjadinya perubahan sosial budaya yang dipengaruhi oleh faktor eksternal menurut Hirschman bisa disebabkan oleh faktor bencana alam, pengaruh kebudayaan masyarakat lain, peperangan dan perubahan iklim sekalipun bisa berpengaruh. 

Max Iver 

Max Iver salah satu ahli sosiologi yang juga angkat bicara tentang perubahan sosial budaya. Dimana sosial budaya diartikan sebagai perubahan sosial yang bersifat kesinambungan dengan hubungan sosial. 

Max Weber 

Beda dengan pendapat Max Weber, yang mana perubahan sosial budaya adalah situasi yang terjadi di dalam masyarakat yang diakibatkan oleh ketidaksamaan dengan unsur-unsur yang sudah ada. 

Gillin 

Berbeda dengan pendapat Gillin, yang mendefinisikan bahwa perubahan sosial budaya sebagai cara hidup yang dipengaruhi oleh perubahan kondisi kebudayaan material, perubahan kondisi geografis, komposisi penduduk, ideologi dan dank arena dipengaruhi oleh hasil penemuan baru. 

W. Kornblum 

Terjadinya perubahan sosial budaya menurut W. Kornblum karena disebabkan oleh perubahan susunan budaya. Baik itu perubahan yang bersifat bertahap ataupun dalam jangka waktu yang lama.

Kingsley Davis 

Dalam buku Human Society, Kingsley Davis mendefinisikan perubahan sosial budaya sebagai perubahan yang terjadi dalam struktur dan fungsi masyarakat. 

Selo Sumardjan 

Lebih sederhana, Selo Sumardjan mengatakan bahwa perubahan sosial budaya adalah perubahan di lembaga kemasyarakat. 

Dari beberapa pendapat di atas, maka dapat disimpulkan bahwa perubahan sosial budaya terjadi karena terjadi perubahan struktur dan terjadinya perubahan fungsi sosial. Ketika perubahan sosial mengalami perubahan, secara otomatis akan mempengaruhi budaya di masyarakat itu sendiri.

Baca juga: Pengertian Filsafat : 27 Arti Oleh Para Ahli dan Filsuf

Faktor perubahan sosial budaya 

Jika kita sudah memahami apa itu arti perubahan sosial budaya, mungkin ada yang penasaran, faktor apa sih yang mendorong terjadinya perubahan sosial budaya? Sebenarnya di pengertian para ahli sudah disebutkan faktor perubahan sosial, diantaranya sebagai berikut. 

Adanya penemuan baru 

Entah disadari atau tidak, dalam kehidupan bermasyarakat, akan mengalami penumpukan berbagai macam budaya. Hal ini disebabkan karena terjadi penemuan baru yang ada di masyarakat. 

Pengaruh Jumlah Penduduk 

Seperti yang kita tahu bahwasanya Indonesia salah satu Negara yang memiliki jumlah penduduk yang cukup besar. Nah, faktor perubahan jumlah penduduk inilah yang juga menjadi salah satu faktor perubahan sosial budaya. Pasalnya, pengaruh perubahan jumlah penduduk dapat mempengaruhi perubahan struktur di masyarakat. 

Munculnya Konflik 

Dalam hidup bersosial, sudah sewajarnya jika menemukan konflik atau pertentangan. Umumnya, konflik muncul karena disebabkan adanya kemajemukan yang melahirkan berbagai karakter dan sifat. Sehingga timbulah sebuah pertentangan satu dengan yang lain. 

Lahirnya konflik atau pertentangan inilah yang mendorong sebagian orang mencari problem solving atas masalah yang terjadi. Dengan kata lain, kehadiran konflik satu sisi mendorong untuk melakukan kreativitas dan mendorong seseorang untuk menciptakan alternatif pemenuhan sumber kebutuhan. 

Terjadi Revolusi 

Faktor penyebab perubahan sosial budaya yang lain adalah karena terjadi pemberontakan atau revolusi. Nah, untuk kasus ini, umumnya terjadi dari luar masyarakat. Revolusi terbentuk di luar lingkungan alam fisik sekitar masyarakat. Misalnya, karena terjadi bencana alam atau terjadi perang. 

Keterbukaan Pada Lapisan Masyarakat 

Faktor penyebab kenapa terjadi perubahan sosial budaya disebabkan karena keterbukaan lapisan masyarakat terhadap perubahan baru. Memang tipe masyarakat seperti ini memberikan dua pengaruh, yaitu keterbukaan dan openmind terhadap hal-hal baru sehingga lebih update. 

Satu sisi, jika lapisan masyarakat tidak memiliki dasar nasionalisme yang tinggi, budaya lama warisan leluhur kita yang filosofis akan ditinggalkan dan budaya lama akan hilang. 

Motivasi Berprestasi 

Terjadinya perubahan sosial budaya bisa juga disebabkan karena lapisan masyarakat memiliki motivasi berprestasi (motivasi untuk maju) lebih besar. Tentu saja ini hal yang positif yang patut dipertahankan agar terjadi perubahan sosial yang bersifat positif. Karena kunci kesuksesan sebuah Negara adalah kesadaran kolektif untuk berpikiran maju. 

Sistem Pendidikan Maju 

Masih membicarakan tentang kemajuan, ternyata ranah pendidikan juga berperan penting dalam perubahan sosial budaya. Semakin tinggi kualitas pendidikan, maka akan melahirkan perspektif dan wawasan peserta didik. Sehingga peserta didik memiliki pemikiran maju, rasional dan analitis. 

Akulturasi 

Penyebab terjadinya perubahan sosial budaya yang sering kamu rasakan adalah akulturasi. Akulturasi adalah pertemuan dua kebudayaan dari bangsa yang berbeda dan saling mempengaruhi. Proses akulturasi tidak terjadi begitu saja, tetapi melalui proses yang terjadi secara berkelanjutan, sehingga tidak terasa terjadi perubahan budaya. 

Asimilasi 

Selain proses akulturasi ada juga proses asimilasi yaitu paduan dua budaya yang berbeda. Dimana kedua budaya tersebut berkembang secara berangsur-angsur sehingga memunculkan budaya baru.

Itulah beberapa faktor penyebab perubahan sosial budaya. Di Indonesia perubahan sosial budaya sangat banyak. Apalagi Indonesia salah satu Negara jajahan dari beberapa Negara yang tiap penjajah masuk ke Indonesia membawa pengaruh dari negaranya masing-masing. Dicontoh bagian bawah nanti akan kita berikan contoh-contohnya. 

Bentuk perubahasan sosial budaya 

Ternyata perubahan sosial budaya memiliki beberapa bentuk yang tidak disadari oleh banyak orang. Apa saja sih bentuk-bentuknya. Berikut ulasannya. 

Evolusi dan Revolusi 

Saat pemilu, kamu mungkin sudah tidak asing dengar kata evolusi dan revolusi bukan? Nah, berikut perbedaan antara evolusi dan revolusi 

1. Evolusi 

Penggunaan kata evolusi mengacu pada perubahan sosial yang memakan waktu yang lama tanpa ada kehendak dari masyarakat.  Terbentuknya revolusi dipengaruhi oleh dorongan masyarakat agar bisa menyesuaikan diri terhadap perkembangan masyarakat yang terjadi waktu itu. 

2. Revolusi 

Sedangkan istilah revolusi lebih tepat digunakan untuk melakukan perubahan secara cepat tanpa direncanakan sebelumnya. Kebalikan dari evolusi, jadi revolusi bisa terjadi karena sudah direncanakan sebelumnya, meskipun demikian, ada juga yang tidak direncanakan.

Perubahan yang Direncanakan dan Perubahan yang tidak direncanakan 

Bentuk perubahan sosial budaya ada dua, yaitu perubahan budaya yang direncanakan dan perubahan budaya yang tidak direncanakan. 

1. Perubahan direncanakan 

Dikatakan sebagai perubahan budaya yang direncanakan karena terjadinya perubahan berdasarkan pada perkiraan yang sudah direncanakan oleh pihak pembuat. Pihak pembuat rencana disebut sebagai agen of change

2. Perubahan yang tidak direncanakan

Sebaliknya, perubahan budaya yang tidak direncanakan terbentuk karena tanpa direncanakan terlebih dahulu. Perubahan yang tidak direncanakan memiliki kecenderungan ditentang oleh masyarakat yang bersangkutan.  

Pondok Djawara Deepublish

Perubahan kecil dan besar 

selain masalah perencanaan dan revolusi ada juga bentuk perubahan sosial yang berupa perubahan kecil dan perubahan besar. 

1. Perubahan kecil 

Terjadinya perubahan kecil lebih sering terjadi pada unsur perubahan sosial yang tidak memiliki pengaruh yang begitu berarti. Contohnya, masalah perubahan fashion, perubahan lifestyle dan masih banyak lagi. 

2. Perubahan besar 

Sebaliknya, perubahan besar akan mendapat pertentangan besar bagi masyarakat. Dikatakan terjadi perubahan besar apabila menyangkut pada unsur-unsur struktur sosial yang memberi pengaruh besar pada masyarakat. Sehingga jika unsur struktur sosial tersebut terlalu berubah drastis, bisa menimbulkan perubahan reaksi dan pertentangan dari masyarakat. 

Nah, itulah beberapa bentuk perubahan sosial budaya yang sering terjadi dalam kehidupan sehari-hari. Dari ketiga macam bentuk tersebut, apakah kamu juga pernah merasakan perubahan tersebut? jawabannya boleh kamu masukan di kolom komentar di bawah ya.

Contoh perubahan sosial budaya 

Jika di paragraf di atas sudah membahas beberapa hal penting dalam perubahan sosial budaya. Sekarang waktunya masuk ke bab contoh perubahan sosial budaya. Saat membicarakan tentang contoh kasus, memang ada banyak sekali. Diantaranya sebagai berikut. 

Contoh perubahan sosial budaya yang bersifat besar 

20 tahun yang lalu pertanian di Indonesia masih menggunakan cara-cara sederhana dan manual. Mulai dari semai padi, menanam padi, perawatan padi hingga panen padi sekalipun masih menggunakan sederhana. Namun, sekarang sudah tidak lagi. Jika dulu menyemai padi masih disemai di lahan persawahan, sekarang bisa disemai di dalam ruangan dan menggunakan teknologi canggih. 

Jika dulu menanam padi menggunakan cara manual, ditanam menggunakan tenaga manusia, sekarang sudah bisa menggunakan mesin otomotif. Begitupun saat tiba waktu panen. Tidak lagi dipanen dengan tenaga manusia, tetapi sudah bisa dipanen secara otomatis menggunakan traktor. Kini, dunia pertanian sudah semakin canggih. 

Tentu saja perubahan budaya ini ada sebagian yang menerima dengan baik dan ada juga yang menolak. Bagi petani desa, terkendala oleh biaya akan menolak cara ini. karena mesin yang digunakan pun harganya mahal. Namun sebagian yang punya uang, lebih memilih cara ini karena lebih cepat proses kerjanya. 

Contoh perubahan sosial budaya yang bersifat kecil 

Perubahan yang tidak berpengaruh besar adalah perubahan lifestyle. Contoh yang sering kita temukan adalah perubahan gaya berpakaian. Dulu, masyarakat terbiasa berpakaian tidak berhijab. Sebaliknya, dahulu orang yang berhijab hanya segelintir orang. Kini berubah, hampir sebagian besar sudah menggunakan hijab dalam kehidupan sehari-hari. 

Karena faktor lingkungan yang tinggi menggunakan hijab inilah yang mendorong orang-orang disekitar kita menggunakan hijab bukan karena kewajiban. Tetapi karena pengaruh lingkungan dan fashion. Meskipun demikian, perubahan sosial budaya seperti ini tidak sampai menimbulkan konflik dan pertentangan besar dalam masyarakat. 

Contoh perubahan sosial budaya yang dipengaruhi oleh Negara lain 

Sebagai Negara jajahan yang pernah dijajah oleh bangsa Barat. Ternyata Indonesia juga mengalami perubahan sosial budaya loh. Salah satu pengaruh positifnya adalah Terjadi transformasi ilmu pengetahuan dan teknologi. Sehingga Indonesia bisa melek teknologi mutakhir dan terbaru dari Negara-negara barat. 

Sayangnya, bagi sebagian masyarakat justru terseret pada hal yang kurang baik. Misalnya berpengaruh pada gaya hidup orang-orang barat seperti minum-minuman keras, terpengaruh dalam budaya pergaulan yang tidak mengindahkan sopan santun kepada orang yang lebih tua dan pengaruhi pola hidup. 

Contoh perubahan sosial Budaya dalam Keagamaan 

Salah satu contoh perubahan budaya yang berkaitan dengan keagamaan adalah budaya dalam agama islam. Indonesia dikenal sebagai Negara islam yang ternyata juga sudah mengalami akulturasi budaya. Bagi orang islam, tentu saja sudah tidak asing lagi dengan menara bukan? 

Yap, beberapa masjid pasti ada menara. Kata menara inilah yang ternyata bentuk dari akulturasi budaya. Seperti yang diceritakan oleh Gus Muwafiq tentang asal usul nama menara di setiap masjid. Dahulu sebelum islam diperkenalkan, lelehur kita sudah memiliki keyakinan sendiri. 

Jadi sebelum Sayidina Ali ke Persia, para leluhur memiliki tuhan dan menyembah Api. Begitu ikut islam, Apinya hilang. Tapi masih ada beberapa yang menyembah api di depan masjid, dan dibangun tiang tinggi untuk api yang disebut manoro. 

Akhirnya orang Majusi mampu menghilangkan api, dan terbentuklah menara di setiap masjid. Kemudian dicontoh sedunia di setiap masjid dibuat menara. Nah, dari cerita ini menunjukan bahwa terjadi akulturasi sosial budaya bahkan sebelum masa penjajahan masuk di Indonesia. 

Contoh perubahan sosial budaya pada bangunan 

Orang Jawa Tengah pastinya sudah tidak asing dengan Masjid Demak bukan? Masjid Demak salah satu masjid tertua di Jawa. Di Yogyakarta juga punya, di sana ada masjid Kotagede, sebagai masjid Mataram Islam pertama kali. Dari segi bangunan, kedua masjid memiliki peleburan budaya dari leluhur kita.

Contohnya pada masjid Kotagede, bagian atap tersusun seperti kuil, hindu Asia Selatan. Sedangkan dari pola arsitektur di dunia Islam, di sana juga ada corak Ottoman dari Byzantium, Ada corak India dan Syro-egypto. Bahkan, banyak juga ditemukan bangunan masjid yang dipengaruhi oleh seni bangunan era kerajaan Hindu-Budha. 

Contoh perubahan sosial budaya kebudayaan jawa lama masa Mataram islam 

Seperti yang dikutip oleh Fikrah, VOl. I, No. 2, Juli-Desember 2014 ternyata perubahan sosial budaya sudah dilakukan sejak era Mataram Islam. Sultan Agung mengeluarkan kebijakan agar kebudayaan lama Jawa (era Hindu-Budha) diakulturasikan dengan ajaran-ajaran Islam. Kebijakan Sultan Agung ini menghasilkan akulturasi budaya, sebagai berikut. 

  • Grebeg disesuaikan dengan hari besar Islam, yaitu hari raya idul fitri dan Maulid Nabi, yang disebut Grebeg Poso dan Grebeg Mulud.
  • Gamelan Sekaten dibunyikan pada Grebeg Mulud, dipukul di halaman masjid Agung.

Tahun Caka (baca: Saka) -peninggalan era HinduBudha- yang berdasarkan perjalanan matahari, tahun Caka pada tahun 1633 M telah menunjukkan tahun 15550 Saka tidak lagi ditambah dengan hitungan matahari, tetapi dengan hitungan yang didasarkan pada perjalanan bulan, sesuai dengan model tahun Hijriyah. Tahun yang baru disusun itu disebut tahun Jawa dan sampai sekarang tetap dipakai.

Baca juga : Ruang Lingkup Ilmu Sejarah

Buku Tentang Sosial Budaya

Itulah beberapa contoh perubahan sosial budaya yang jika kita bedah dan kita kupas masih ada banyak sekali. Bahkan, dalam kebudayaan kita sehari-hari bentuk dari akulturasi dari nenek moyang kita. Semoga sedikit pembahasan ini bermanfaat ya. (Elisa Irukawa)

Pondok Djawara Deepublish
Baca Materi Penting Lainnya

Dapatkan informasi terbaru dari kami seputar promo spesial dan event yang akan datang

© 2021 All Right Reserved. Toko Buku Deepublish – CV. Budi Utama