VOUCHER DISKON DEEPUBLISH

Karya Tulis Ilmiah Populer: Pengertian, Karakteristik, Hingga Contohnya

Karya-Tulis-Ilmiah-Populer
toko buku kuliah

Apakah kamu pernah mendengar tentang karya tulis ilmiah populer? Ya, berbeda dengan karya tulis ilmiah, karya tulis ilmiah populer dinilai lebih ringan dan santai. Karena keduanya tampak sama, tak sedikit orang yang salah memahaminya. Pun mahasiswa kerap kesulitan membedakan keduanya. Tak ayal mahasiswa kadang menulis karya ilmiah populer dengan karya tulis ilmiah.

Seperti yang telah disinggung sebelumnya, karya tulis ilmiah dan karya tulis ilmiah terlihat sama meski sebenarnya berbeda. Untuk membedakan nya, kamu harus memperhatikan struktur, karakteristik, dan contohnya. Nah, berikut ini adalah rangkuman pengertian sampai contoh karya tulis ilmiah. Yuk, langsung simak di bawah ini!

Pengertian Karya Tulis Ilmiah Populer

Ada banyak pengertian karya tulis populer. Beberapa para ahli memberikan pemikirannya tentang definisi karya tulis tersebut. Sebelum membahas satu per satu pengertian karya tulis ilmiah menurut para ahli, ada baiknya kamu memahami pengertiannya secara etimologis. Jadi, karya tulis ilmiah populer terdiri dari tiga kata yang mempunyai pengertiannya masing-masing. yakni tulisan, ilmiah, dan populer.

1.Tulisan 

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia alias KBBI, tulisan adalah hasil menulis atau karangan dalam majalah, surat kabar, buku, atau karya tulis lainnya. Sementara itu, berdasarkan Slamet Suseno, tulisan adalah istilah dipakai untuk menyatakan karya tulis yang dibuat.

Misalnya, tulisan, karangan, atau pernyataan gagasan orang lain. Nah seseorang yang menulis karya-karya tersebut dengan penulis. Mengapa disebut penulis, bukan pengarang?

Karena orang tersebut meringkas atau merangkum, dan menggabungkan semua informasi menjadi satu sehingga lahir karya tulis baru. 

2.Ilmiah

Sementara itu, ilmiah adalah sesuatu yang bersifat ilmu atau memenuhi kaidah ilmu pengetahuan. Karenan tulisan ditulis dengan mempertimbangkan kaidah kelimuan, makanya disebut karya tulis ilmiah. Ciri khususnya, karya ilmiah menggunakan metode ilmiah. Jadi topik atau isu tertentu tidak dibahas secara asal, melainkan ditulis dengan memakai kaidah ilmiah seperti dilengkapi dengan atau yang dapat dipertanggungjawabkan. Untuk bahasa dan tata tulisnya pun tidak boleh sembarangan  yakni harus baku.

Selain itu, karya tulis ilmiah harus memperhatikan prinsip-prinsip keilmuan. Misalnya objektif, empiris atau sesuai dengan fakta, logis, jelas, sistematis, konsisten, dan lugas. Awalnya karya tulis ilmiah harus ditulis dengan berlandaskan penelitian ilmiah. Namun seiring berkembangnya waktu, definisi tersebut pun bergeser.

Karya tulis ilmiah harus dianalisis oleh ahlinya, dalam hal ini contohnya adalah penulisan makalah, tesis, skripsi, artikel ilmiah, disertasi, dan sebagainnya. Bila disandingkan kata “populer”, karya tulis ilmiah pun mengalami perubahan makna. Tidak sama dengan pengertian sebelumnya. Untuk itu, perhatikan pengertian kata “populer” dalam penjelasan selanjutnya agar kamu menemukan definisi karya tulis ilmiah populer yang tepat.

Baca juga : Jenis Karya Ilmiah yang harus Diketahui Mahasiswa

3.Populer

Kata “populer” mungkin tak asing selama ini. Ya, kata yang berarti disukai atau dikenal banyak orang (umum) ini memang cukup sering kamu dengar di kehidupan sehari-hari. Populer juga dapat diartikan sebagai sesuatu yang sesuai dengan kebutuhan masyarakat. Dalam arti lain populer adalah sesuatu yang mudah dipahami banyak orang karena bersifat familier. Selain itu, kata “populer” identik dengan penggunaan bahasa yang cenderung santai dan mudah dicerna. Berdasarkan pengertian ini, maka gaya bahasa karya tulis ilmiah populer lebih santai daripada karya tulis ilmiah.

Setelah memahami tiga kata di atas, maka karya tulis ilmiah populer adalah karya tulis yang dibuat dengan menggunakan standar atau kaidah ilmiah. Hanya saja, karya tulis ilmiah memakai bahasa yang lebih santai dana cenderung tidak kaku. Sehingga karya tulis ilmiah populer lebih mudah dipahami oleh pembaca. Alih-alih membosankan, pembaca justru lebih menikmati bacaan ilmiah dengan gaya bahasa yang sederhana. 

Biasanya karya tulis ini ditulis dengan cara menyadur, mengutip, dan meramu informasi dari berbagai tulisan orang lain. Jadi karya tulis populer tidak bisa dikatakan sebagai gagasan murni , pendapat, atau pernyataan penulis sendiri.

Namun perlu diingat, meski ditulis dengan gaya yang lebih sederhana dan ringan, tulisan tersebut masih bersifat ilmiah, ya. Artinya tetap memperhatikan kaidah keilmuan seperti penggunaan data yang jelas dan pencantuman sumber rujukan yang tepat pula.

Baca juga : 5 Struktur Teks Resensi : Pahami Agar Tulisan Kamu Dimuat Media

Sebagai teks populer, karya tulis ilmiah ini disajikan dalam bentuk bahasa yang mudah dimengerti oleh orang awam. Karena kelebihan tersebut, karya ilmiah populer dianggap lebih tepat digunakan untuk menyampaikan sesuatu yang bersifat ilmiah dengan cara yang yang mudah dicerna oleh banyak orang. Sehingga pesan atau informasi yang ingin disampaikan pun dapat ditangkap oleh pembaca dengan baik. Dengan karakteristik tersebut, teks ini digunakan sebagai media persuasi yang bagus untuk mempengaruhi lingkungan sekitar. 

Menurut para ahli, berikut ini adalah pengertian karya tulis ilmiah populer:

Imron Mawardi, dosen Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Airlangga

Karya ilmiah populer menurut Imron adalah tulisan yang memberi wacana atas persoalan sosial dengan bahasa yang sederhana dan komunikatif. Alhasil tulisan tersebut tidak hanya dibaca oleh kalangan akademisi, tapi juga bisa dinikmati oleh masyarakat umum. Dalam padangan Imron,  karya tulis ilmiah populer disebut juga dengan “opini”.

Artinya, pandangan ilmiah seseorang tentang suatu masalah yang bisa dipertanggungjawabkan berdasar dalil-dalil ilmiah yang disajikan dalam bahasa yang lebih popular agar bisa dimengerti oleh berbagai kalangan. Namun tetap berpegang pada kaidah ilmiah, tulisan opini yang baik pun membutuhkan riset demi menguatkan argumentasi dan menekankan gagasan penulis.  

Sujarwo, dosen PLS FIP UNY

Ilmiah populer adalah tulisan dibuat untuk menghubungkan ilmu dan orang awam. Selama ini tulisan ilmiah seperti dalam jurnal ditulis untuk kalangan elit saja. Padahal sejatinya, tulisan ilmiah harus memberikan kemaslahatan untuk banyak orang Tapi bila hanya bisa dimengerti oleh kalangan tertentu saja, maka tujuan tersebut tidak akan tercapai. Dengan adanya ilmiah populer, 

Karakteristik Karya Tulis Ilmiah

Berbeda dengan karya tulis ilmiah, ilmiah populer memiliki karakteristik sendiri diantaranya sebagai berikut:

  1. Karena menggunakan bahasa yang sederhana, judul teks harus informatif dan maknanya mudah ditangkap oleh pembaca. Hal ini dilakukan agar pembaca tidak kebingungan 
  2. Biasanya teks populer disajikan secara argumentatif dan deskriptif. Untuk itu, tulisan ilmiah populer berisi deskripsi mengenai gagasan-gagasan yang ingin disampaikan penulis dengan tampilan yang sederhana dan menarik
  3. Bahasa digunakan tidak terlalu ilmiah. Sehingga informasi yang disampaikan dapat dimengerti dengan mudah oleh masyarakat
  4. Gagasan yang dituliskan dalam teks populer bersifat mudah dicerna. Sehingga tulisan ini tidak menimbulkan pernyataan yang membuat pembaca berpikir dua kali
  5. Penjelasan yang terkandung dalam karya tulis ilmia populer dibuat dengan metode bercerita atau story telling. Jadi penjelasannya tidak dibuat cara langsung pada inti permasalahannya
  6. Karakteristik karya tulis ilmiah berikutnya adalah tulisan ini dibuat datau didesain agar pembaca ikut merasakan secara langsung dan mengalami permasalahan yang sedang dibahas

Struktur Penulisan Karya Ilmiah Populer

Untuk struktur tulisan ilmiah populer pun cukup ringkas dan padat. Lumrahnya karya tulis ilmiah populer hanya beberapa lembar saja. Berbeda dengan karya ilmiah yang ditulis dalam jumlah banyak. teks populer lebih sederhana yakni sekitar 3-5 halaman.

Lantaran lebih ringkas, struktur tulisannya pun hanya terdiri dari 4 bagian yaitu:

1.Judul

Seperti judul pada umumnya, judul teks populer harus mencerminkan isi teks. Namun ciri khas judul teks populer adalah lebih sederhana, komunikatif dan menarik. Jadi judul ini lebih mudah menarik perhatian dan memenatik rasa penasaran pembaca ketimbang judul skripsi atau karya ilmiah.

2.Pendahuluan

Bagian menjelaskan dengan jelas dan padat mengenai topik yang dibahas. Penulis menerangkan pokok dan urgensi permasalahan. Sehingga pembaca pun memahami mengapa topik tersebut patut atau layak dibicarakan lebih dalam.

3.Badan/Isi

Sementara itu, badan atau isi mengenai pandangan dan analisis penulis tentang topik yang dibahas. Biasanya penulis akan menambahkan beberapa argumen ahli dan data yang mendukung. Badan atau isi teks populer tidak sedetail seperti karya tulis ilmiah. Tak heran bila isinya pun cukup terbatas.

4.Penutup

Bagian terakhir, teks populer diakhiri dengan penutup. Isinya adalah kesimpulan penulis atas topik yang dianalisisnya. Selain itu, penulis bisa menyelipkan saran atau solusi untuk mengatasi permasalahan yang dikaji.

Jenis-jenis Karya Ilmiah Populer

Kalau karya tulis ilmiah terdiri dari skripsi, tesis, disertasi, dan laporan penelitian, maka teks populer pun memiliki jenis atau macam-macamnya sendiri. Beberapa jenis karya tulis ilmiah populer diantaranya adalah:

1.Esai

Esai adalah karangan prosa yang berisi topik atau masalah tertentu. DItulis dengan sudut pandangan sang penulis, esai merupakan opini, pandangan, atau ekspresi pribadi yang dituangkan dalam dalam bentuk tulisan. Meski begitu, esai tetap ditulis dengan argumen yang jelas dan kuat.

2.Artikel Ilmiah

Artikel ilmiah pun tergolong sebagai teks populer. Isinya adalah ilmu pengetahuan yang memaparkan fakta tertentu. Ditulis dengan metodologi yang benar tapi dengan bahasa yang ringan. 

3.Opini

Opini merupakan teks populer yang berisi pendapat, ide, pikiran penulis mengenai topik tertentu. Umumnya teks ini bersifat tidak objektif. Namun isinya tetap mengedepankan argumen dan data yang jelas. Contoh tulisan opini yang paling mudah ditemukan adalah opini yang dipublikasikan di media massa

Contoh Karya Tulis Ilmiah Populer

Contoh ini dikutip dari IDN Times. Esai ini ditulis oleh seorang pendidik bernama Budianto Sutrisno.

Ia menulis tentang pendidikan karakter di sekolah. melalui contoh di bawah ini, kamu bisa memahami struktur karya tulis ilmiah populer lebih dalam.

Kamu bisa mengidentifikasi bagian judul, pendahuluan, isi, dan penutup lewat contoh berikut:

 Pendidikan Karakter di Sekolah, Seperti Apa Wujudnya?

Di dalam kurikulum yang berlaku sekarang ini – Kurikulum 2013 – disebutkan adanya pendidikan karakter. Sekelompok orang mengatakan dengan nada skeptis bahwa pendidikan karakter itu hanya sekadar tempelan. Seperti apa wujud nyata pendidikan karakter itu? Mari kita mencoba untuk membahasnya.

Kegagalan lembaga pendidikan 

Pertanyaan mendasarnya adalah: Perlukah pendidikan karakter? Untuk menjawabnya, mari kita lihat sejumlah keadaan di tanah air. Kita menyaksikan fenomena tawuran sering terjadi di antara para siswa di banyak kota di Indonesia. Aksi kekerasan dan kebrutalan semakin merajalela. Paparan pornografi dan penyalahgunaan narkoba semakin marak. Siswa berani memukul guru, bahkan sampai guru meninggal dunia. Dan astaga! Bocah SD jatuh ke dalam pelukan pelacur tua di Jawa Timur. Dan masih banyak lagi.

Hal-hal yang memprihatinkan ini menandakan gagalnya institusi pendidikan di Indonesia dalam memberikan pendidikan karakter bagi para siswa.

Sejatinya, keluarga merupakan peletak dasar utama pendidikan karakter, karena siswa lebih banyak meluangkan waktunya dalam keluarga ketimbang di sekolah. Dengan demikian, guru perlu bekerja sama dengan orang tua siswa, karena pendidikan di sekolah dan di rumah itu harus sinkron satu dengan yang lain.
 
Tak pelak, guru dan orang tua harus menjadi suri teladan yang baik bagi setiap siswa. Bayangkan, bila seorang guru berniat menanamkan karakter disiplin kepada siswa agar tidak datang terlambat, misalnya, tetapi guru itu sendiri sering datang terlambat.

Bila ini terjadi, jangan berharap siswa mau memperhatikan nasihat atau masukan dari guru yang bersangkutan, karena siswa telah kehilangan kepercayaan terhadap gurunya sendiri. Jadi kunci utamanya adalah kepercayaan siswa terhadap guru.
 
Apa sih sebenarnya pendidikan karakter itu? Pendidikan karakter adalah pendidikan yang diberikan untuk menyiapkan keterampilan siswa guna menghadapi kenyataan-kenyataan di dalam kehidupan nyata sehari-hari. Bagaimana membawa diri dalam pergaulan, bagaimana harus berbicara santun, bagaimana harus bertoleransi kepada orang lain, bagaimana menyikapi kenaikan harga bahan bakar, listrik, dan lain sebagainya.

 
Orang tua mana yang tak menginginkan anaknya menjadi pribadi yang berintelektualitas tinggi sekaligus memiliki perilaku yang baik dan menghormati orang lain? Prestasi akademis sering diutamakan. Akan tetapi, perlu kita ingat bahwa sukses dalam kehidupan itu tidak selalu bergantung pada kemampuan akademis seseorang.
 
Bermacam pendapat 
 
Ada  pihak yang menyatakan bahwa pendidikan karakter itu adalah membuat siswa melakukan apa yang diperintahkan oleh guru. Hal semacam ini membawa kita kepada pembebanan suatu sanksi dan sistem ’hadiah dan hukuman’ yang hanya berdaya guna untuk sementara saja. Pemberian ’hadiah dan hukuman’ tak memberikan dampak yang menolok bagi perubahan karakter dalam jangka panjang
 
Di samping itu, sistem ini hanya membuat siswa menjadi pengekor gurunya dan tidak terlatih untuk mengeksplorasi pengalaman hidup lebih jauh. Eksplorasi memungkinkan siswa mengalami sendiri berbagai tantangan dan kesulitan yang membentuk mereka menjadi pribadi yang tekun, tangguh, dan mandiri. Dan setiap siswa itu adalah pribadi yang unik. Karenanya, janganlah kita mencoba membuatnya menjadi copy cat guru. Tugas guru – seperti yang dikatakan oleh Ki Hajar Dewantara – adalah tut wuri handayani (dari belakang ikut memberikan dorongan dan arahan). Guru perlu menekan atau mengurangi ego-nya dalam mempraktikkan pendidikan karakter. Guru dan siswa perlu sama-sama mengasah keterampilan dalam mengembangkan karakter yang baik.
 
Berdasarkan studi Dr. Marvin Berkowitz – seorang pakar pendidikan karakter dari University of Missouri, St. Lois – ternyata pendidikan karakter memiliki pengaruh besar terhadap peningkatan motivasi siswa untuk meraih prestasi. Pada kelas-kelas tertentu terdapat penurunan drastis perilaku negatif siswa yang menghambat keberhasilan akademis. Hal ini muncul, karena salah satu tujuan pendidikan karakter adalah untuk mengembangkan kepribadian yang berintegritas terhadap nilai dan aturan yang ada. Bila siswa berintegritas, maka ia akan memiliki keyakinan terhadap potensi diri untuk menghadapi hambatan dalam belajar.
 
Wujud nyata                                                                                                                      
Jika ditanya tentang apa dan bagaimana wujud pendidikan karakter itu, maka penulis selalu merujuk pada pendidikan karakter di sejumlah SD di Jepang.
 
Setiap jam makan siang, para siswa sudah berbaris rapi di ruang makan, lalu memberikan hormat kepada juru masak. Seusai makan, mereka membersihkan sendiri seluruh peralatan makan mereka, lalu mengepel lantai. Ya, mengepel lantai secara beregu. Sebuah contoh nyata bagaimana pendidikan karakter sudah ditanamkan sejak usia dini. Benar-benar melatih siswa untuk berdisiplin, mandiri, dan mengerti tanggung jawab.
 
Pendidikan karakter itu mencakup ranah pengetahuan (cognitive), perasaan (affective), sikap (attitude), dan tindakan (action). Harus mampu memberikan ’asupan’ bukan hanya bagi raga, tetapi sekaligus juga bagi jiwa berupa moralitas untuk menentukan sikap baik-buruk atau benar-salah. Pengembangan dan implementasi pendidikan karakter harus dilakukan dengan mengacu kepada grand design tersebut.
 
Itu sebabnya dalam pelajaran Agama, misalnya, jangan hanya ditekankan aspek berdoa dan ibadah saja, melainkan juga bagaimana menerapkan secara nyata ajaran agama dalam kehidupan sosial di tengah masyarakat yang majemuk.
 
Pesan dalam story telling, menurut hemat penulis, merupakan salah satu cara ampuh untuk menyampaikan pendidikan karakter kepada para siswa. Para siswa dapat secara bergantian membawakan story telling dalam acara di dalam kelas maupun acara-acara penting yang diselenggarakan oleh pihak sekolah, misalnya HUT sekolah dan peringatan hari raya tertentu. Di sini pesan pentingnya tidaklah secara masif diindoktrinasikan kepada para siswa, namun nilai-nilai moral yang baik dapat tertanam ke dalam hati dan pikiran mereka secara ’lembut’. Inilah yang disebut sebagai pendekatan soft-selling dalam komunikasi pemasaran. Lembut itu kuat.
 
Martin Luther King mengatakan bahwa kecerdasan plus karakter… itu adalah tujuan akhir pendidikan yang sebenarnya (Intelligence plus character… that is the goal of true education).
 
Jika tokoh besar kaliber dunia – yang memiliki rekam jejak karakter positif – telah mengatakan betapa pentingnya peran pendidikan karakter, masihkah kita ragu-ragu untuk menerapkannya?
 
Tantangan – terutama bagi para guru – memang berat. Akan tetapi, janganlah pendidikan karakter membuat kita keder dalam menerapkannya di tengah zaman yang penuh dengan gejolak negatif.
 
Pendidikan karakter merupakan kunci membangun peradaban bangsa yang memanusiakan manusia. 

Selain contoh diatas, kamu juga bisa melihat contoh lain melalui blog deepublish.

Nah itu dia penjelasan karya tulis ilmiah populer. Semoga setelah ini kamu tak bingung lagi membedakannya dengan karya tulis ilmiah seperti tesis, disertasi, skripsi, dan laporan penelitian. Kuncinya, perhatikan gaya penulisannya, ya. Selamat menulis!

Share on facebook
Share on twitter
Share on pinterest
Share on linkedin
Share on whatsapp

Dapatkan informasi terbaru dari kami seputar promo spesial dan event yang akan datang