Tempat Cari Informasi Dan Inspirasi Bagi Pustakawan

7 Arti Literasi Digital Menurut Para Ahli

arti-literasi-digital menurut para ahli
Bagikan

7 Arti Literasi Digital Menurut Para Ahli – Arti literasi digital dapat diartikan sebagai kemampuan membaca dan menulis yang dibentuk dalam digital. Bentuk literasi digital kini banyak kita temui di internet ataupun di perpustakaan kota dan perpustakaan daerah.

Salah satu bentuk literasi digital yang bisa dan sering kita jumpai di internet berbentuk ebook ataupun bahan bacaan yang berbentuk digital, dan tidak harus terpampang di internet.

Arti literasi digital kini sudah mulai berkembang. Tidak hanya sekedar literasi ditigal dan literasi secara umum saja. Tetap ada pula istlah yang disebut dengan literasi komputer, literasi media, literasi sekolah dan literasi sains.

Tentu saja masih banyak lagi macam-macam istilah literasi. Terlepas dari banyaknya sebutan literasi, segala macam sebutan literasi tersebut yang dikemas dalam bentuk digital, akan termasuk ke dalam literasi digital.

Arti literasi digital secara garis besarnya sebenarnya dapat diartikan sebagai upaya memahami, menggunakan, melibatkan, mentransformasi teks dan menganalisis. Dimana kelima hal tersebut sebenarnya berfokus pada kompetensi atau mengembangkan kemampuan dalam membaca dan menulis.

Ternyata arti literasi digital memiliki definisi yang berbeda-beda menurut para ahli atau lembaga. Penasaran bukan apa dan bagaimana arti tersebut, simak ulasannya sebagai berikut.

7 Arti Literasi Digital Menurut Para Ahli

1. Arti Literasi Digital Menurut UNESCO

Pengertian literasi menurut UNESCO mengartikan bahwa literasi sebagai perangkat keterampilan. Baik itu keterampilan kognitif, menulis ataupun keterampilan membaca. Dimana semua keterampilan tersebut dapat dikembangkan dan di bentuk lewat berbagai jalur. Misalnya lewat penelitian akademi, pengalaman, pendidikan ataupun nilai-nilai budaya.

Menurut UNESCO, konse literasi digital itu sendiri sebagai upaya untuk memahami perangkat teknologi komunikasi dan informasi. Dalam hal ini berupa literasi TIK, yang mengarah fokus pada kamampuan teknis yang sifatnya untuk mengembangkan pelayanan public berbasis digital. Tahukah kamu jika literasi Digital itu sendiri dibagi menjadi dua.

Yaitu literasi teknologi yang lebih menekankan pada pemahaman teknologi digital dalam pengguna dan kemampuan teknis. Selain itu, ada juga yang disebut dengan literasi informasi yang menekankan pada aspek pengetahuan. Dalam hal yang yang berfokus pada pemetakan, identifikasi dan mengolah data.

Masih menurut UNESCO, aspek dari literasi digital terbagi menjadi dua. Pertama dari segi aspek pendekatan konseptual dan aspek operasional. Dimana pada pendekatan konseptual memfokuskan pada perkembangan kognitif hingga sosial emosional. Sedangkan secara operasional menekankan pada kemampuan teknis penggunaan media yang tidak boleh diabaikan.

2. Arti Literasi Digital menurut Merriam Webster

Berbeda dengan pendapat Merriam Webster yang mengartikan bahwa pengertian literasi sebagai kemampuan melek aksara. Maksud dari melek aksara itu sendiri sebenarnya inti maknanya tidak jauh beda dengan yang diungkapkan oleh UNESCO, yaitu meliputi kemampuan menulis, membaca dan memahami ide.

3. Arti Literasi Digital Menurut National Institute for Literacy

Pendapat dari national Institute for literacy juga berbeda lagi. Menurutnya literasi itu sebagai bentuk kemampuan seseorang dalam memecahkan masalah pada tingkat permasalahan yang berbeda-beda. Jadi tidak hanya sebatas sebagai kemampuan berbicara, menulis dan membaca saja. Tetapi juga di tingkat pekerjaan, masyarakat dan keluarga pun juga termasuk di dalamnya.

Seperti yang kita temukan bahwa literasi digital itu sendiri sebenarnya sehari-hari sudah bisa dan sering kita temukan. Dibandingkan membuat bacaan, memang lebih banyak yang membaca dan menikmati literasi bacaan tersebut. Padahal dalam literasi digital, tidak selalu diartikan bahwa kita sebagai penikmat, tetapi juga bisa sebagai pencipta atau penulisnya loh.

4. Arti Literasi Digital menurut Paul Gilster

Menurut seorang penulis dari buku yang berjudul digital literacy yang diterbitkan pada tahun 1997 mengartikan bahwa literasi digital adalah kemampuan seseorang dalam memafaatkan informasi dalam berbagai bentuk. Baik itu dari sumber dari perangkat komputer ataupun dari ponsel.

Pastinya kamu sudah sering melakukan hal ini bukan? Bahkan dalam urusan sepele pun kita langsung bisa mengangses literasi digital lebih cepat daripada mengakses buku secara manual. Apalagi kini di dukung dengan jaringan internet yang lebih representative dan ponsel yang semakin canggih.

Sehingga kita bisa menyimpan literasi digital itu tidak hanya di komputer, tetapi juga dapat disimpan di ponsel pintar masing-masing. Inilah kecanggihan dan kepraktisan yang di tawarkan oleh teknologi dan kemutakhiran data. Dan kini literasi digital pun sudah bukan sesuatu yang asing di era sekarang.

Baca juga : Tata Tertib Dan Peraturan Perpustakaan (Gratis Download)

5. Arti Literasi Digital Menurut Bawden

Sedangkan Bawsen menekankan bahwa literasi digital sebenarnya lebih menekankan pada literasi komputer dan literasi informasi. Dimana literasi komputer ini sendiri sudah ada sejak tahun 1980an yang lalu dan baru menyebar luas di tahun 1990an. Dari sinilah perkembangan literasi digital semakin mudah diakses dan semakin tersebar luas.

Jadi, dapat disimpulkan bahwa arti literasi digital menurut Bawden sebagai keterampilan teknis dalam mengakses, memahami, merangkai dan menyebarluaskan informasi. Dimana di era millenial seperti sekarang, hal semacam ini sangat akrab sekali. tidak hanya akrab, tetapi sudah menjadi kebutuhan dalam kehidupan sehari-hari.

6. Arti literasi Digital Menurut Douglas A.J. Belshaw

Dalam sebuah tesis yang berjudul what is digital literacy? yang ditulis oleh Douglas A.J. Belshaw yang menyatakan bahwa literasi ditigal sebenarnya memiliki beberapa elemen penting untuk meningkatkan dan mengembangkan literasi digital. Elemen tersebut meliputi beberapa poin sebagai seperti kulturan, dimana di elemen ini diperlukan pemahaman ragam kotneks penggunaan dunia digital.

Ada juga elemen akan kemampuan kognitif, dimana perlunya daya pikir dalam memnilai kontens. Elemen lain pun juga ada lemen konstruktif, komunikatif, kepercayaan, kreatif, kritis dan bertanggung jawab secara sosial. Jika semua elemen tersebut bekerja dengan baik, maka dapat memaksimalkan membantu aspek kognitif dalam menilai konten.

Belshaw itu sendiri menyimpulkan bahwa literasi digital sebagai pengetahuan dan kecakapan seseorang dalam memanfaatkan dan menggunakan media digital. Mulai dari menggunakan jarnagan, alat komunikasi hingga bagaimana menemukan evaluasi.

Baca juga : Jenis Jenis Perpustakaan Di Indonesia

7. Arti Literasi Digital Menurut Mayes dan Fowler

Menurut Mayes dan Fowler ada prinsip dalam mengembangkan literasi digital secara berjenjang. Pertama kompetensi digital yang menekankan pada keterampilan, pendekatan, perilaku dan konsep. Selain itu juga ada penggunaan digital itu sendiri yang memfokuskan pada pengaplikasian kompetensi digital. Terakhir, adannya transformasi digital yang tentu saja membutuhkan yang namannya inovasi dan kreativitas, sebagai unsur penting dalam digitalisasi.

Dari ketujuh arti literasi digital di tas, setidaknya kita tahu sudut pandang dan definisi dari berbagai sudut pandang. Meskin banyak yang mengartikan hampir sama, setidaknya ada sisi yang berbeda dan menarik. Sebenarnya arti literasi digital itu sendiripun juga bisa kamu artikan dengan cara dan versi kamu sendiri.

Siapa yang menyangka jika literasi digital yang sebenarnya makanan sehari-hari, belum tentu dipahami semua orang. bahkan, mereka yang mengakses literasi digital pun banyak yang belum tahu jika apa yang mereka baca termasuk dalam literasi digital. Nah, semoga dengan pemaparan dan penjabaran ini membukakan wawasan dan sudut pandang baru.

pengadaan bahan pustaka
Pondok Djawara Deepublish

Share This Post

Share on facebook
Share on linkedin
Share on twitter
Share on email

Artikel Terkait

butuh bahan pustaka?

mari kerjasama bersama kami, pengadaan mudah tanpa ribet !

teknik pengadaan buku perpustakaan