Buku Antropologi Perdesaan dan Pembangunan Berkelanjutan

Rp 114.000

Pengarang Sidik Permana
Institusi  UIN Sunan Gunung Jati
Kategori Buku Umum
Bidang Ilmu Sosial dan Budaya
ISBN 978-602-401-594-7
Ukuran 17.5×25 cm
Halaman
xvi, 206 hlm
Harga Rp 114.000
Ketersediaan Pesan Dulu
Category:

Description

Sinopsis Buku Antropologi Perdesaan dan Pembangunan Berkelanjutan

Buku Antropologi Perdesaan dan Pembangunan Berkelanjutan |

Berbeda dengan binatang, manusia dalam berinteraksi dengan lingkungan atau ekosistemnya dilandasi kuat oleh kebudayaan. Kebudayaan diperoleh manusia tidaklah diwariskan secara genetik, tetapi melalui proses belajar secara terus menerus selama hidupnya. Kebudayaan penduduk perdesaan adalah milik masyarakat, bukan milik individu. Kebudayaan oleh para pendukungnya digunaan dalam kehidupan sehari-hari, seperti diwujudkan dalamberbagai tindakan nyata sebagai warga masyarakat perdesaan, yang hanya mungkin dapat terjadi karena adanya berbagai pranata sosial yang dipunyai oleh masyarakat tersebut. Kebudayaan menjadi suatu kumpulan pedoman atau pegangan yang kegunaan operasional dalam manusia untuk mengadaptasikan diri terhadap lingkungannya1.

Ditilik dari program dan pelaksanaan pembangunan di tanah air kita—walaupun selama 15 tahun, pemerintah Indonesia telah melaksanakan konsep pembangunan yang disebut “Tujuan Pembangunan Milenium PBB (TPM PBB)” atau UN Millennium Development Goals (UN MDG) dan sejak September 2015 hingga 15 tahun mendatang, negara kita juga telah mengadopsi program “Tujuan Pembangunan Berkelanjutan atau SDG (Sustainable Development Goals)” hingga 2030— namun hingga dewasa ini pembangunan tersebut cenderung masih tetap dominan mementingkan pada aspek ekonomi dan mengabaikan aspek sosial masyarakat dan aspek lingkungan hidup, serta cenderung bias pada pembangunan di perkotaan.

Akibatnya, telah timbul berbagai kesenjangan antara desa dan kota, dalam hal pelayanan sosial, seperti kesehatan, pendidikan, pendapatan perkapita masyarakat dan lainnya. Padahal, secara umum penduduk Indonesia masih dominan di pedesaan. Demikian pula, sumber daya alam, baik sumber dayaalam terbaharukan, seperti tumbuhan dan binatang; serta sumber daya tidak terbaharukan, seperti minyak bumi, gas, tambang batu bara, mas, tembaga, timah dan lainnya ada di perdesaan. Oleh karena itu, berbagai program pembangunan di perdesaan Indonesia adalah sebuah keniscayaan. Orientasi pembangunan seyogianya tidak hanya ditekankan di kawasan perkotaan saja, tapi perlu menjaga keseimbangan dengan melakukan pula pembangunan di perdesaan secara sepadan. Pasalnya, ditilik dari prinsip ekologi, bahwa desa dan kota dapat dipandang sebagai suatu ekosistem. Kedua ekosistem tersebut senantiasa saling berhubungan secara timbal balik, dengan adanya arus materi, energi dan informasi secara terus menerus.

Buku Antropologi Perdesaan dan Pembangunan Berkelanjutan ini diterbitkan oleh Penerbit Buku Pendidikan Deepublish. 

Lihat juga kategori buku-buku yang lain:

Buku Matematika | Buku Psikologi | Buku Agama Islam  | Buku Ilmu Komunikasi | Buku Ekonomi | Buku Sosial dan Politik | Buku Sosial Budaya

Additional information

Weight 0.4 kg