Logo Baru April

Resiliensi: Pengertian, Faktor Pengaruh dan Contoh

psikologi dan resiliensi
toko buku kuliah
Bagikan

Dalam hidup, tentu saja seseorang pernah mengalami kekalahan atau bahkan keterpurukan. Hal tersebut membuat seseorang selalu teringat akan keterpurukannya dan bisa jadi jika tidak ditangani justru akan menjadi bumerang bagi kehidupan. Bagi sebagian orang, tentu saja akan berusaha untuk bangkit. Tapi beberapa lainnya bisa seolah terjebak di dalamnya.

Ketika seseorang bangkit dari keterpurukannya, mereka tentu sudah berhasil bangkit dari berbagai situasi buruk tersebut. Dan saat itulah Anda dapat melihat bagaimana resiliensi seseorang. Tapi, apakah resiliensi itu? Bagaimana penjelasan lengkap mengenai resiliensi?

Di bawah ini akan dijelaskan secara mendalam mengenai apa itu resiliensi dan berbagai hal di dalamnya dengan jelas.

Apa Itu Resiliensi?

Sudah dijelaskan secara tersirat di atas bahwa resiliensi bisa Anda lihat ketika melihat seseorang yang berhasil bangkit dari keterpurukannya. Resiliensi merupakan sebuah proses yang bukan merupakan atribut bawaan tepat. Artinya, resiliensi ini lebih akurat jika dilihat sebagai bagian dari perkembangan kesehatan mental dari dalam diri seseorang.

Resiliensi tersebut dapat terus ditingkatkan di dalam siklus berkehidupan seseorang. Sehingga jika diartikan secara mendasar, resiliensi merupakan kapasitas tentang kemampuan seseorang untuk menerima, menghadapi, dan juga mentransformasikan berbagai masalah yang telah atau sedang dihadapi seseorang di dalam sepanjang hidupnya.

Biasanya, resiliensi ini digunakan untuk membantu seseorang yang menghadapi situasi sulit dan dapat digunakan untuk mempertahankannya, sehingga di kemudian hari dapat meningkatkan kualitas hidupnya.

Resiliensi tersebut biasanya dipengaruhi oleh adanya faktor internal yang meliputi kemampuan kognitif, gender, dan juga keterikatan seseorang dengan suatu budaya serta faktor eksternal dari keluarga dan juga komunitas. Tentu saja, seseorang resilien memiliki kemampuan untuk mengontrol emosi, tingkah laku, dan juga atensi dalam menghadapi masalahnya.

Ada pun berbagai resiliensi yang harus diatur atau dikontrol adalah mulai dari regulasi emosi, pengendalian impuls, optimisme, empati, analisis penyebab masalah, efikasi diri, dan peningkatan aspek positif. Berikut penjelasan lengkapnya.

Baca Juga: Mengenal Psikologi Positif

Pengertian Resiliensi Menurut Para Ahli

Selain diketahui pengertian resiliensi secara umum, resiliensi juga memiliki pengertian masing-masing menurut pandangan para ahli. Berikut adalah beberapa pandangan ahli mengenai resiliensi.

1. Connor & Davidson (2003)

Menurut Connor & Davidson, resiliensi berasal dari bahasa latin “re-silere” yang artinya bangkit kembali.

2. Reivich & Shatte (2002)

Reivich & Shatte berpendapat bahwa resiliensi adalah kemampuan seseorang dalam mengatasi, melalui, dan juga kembali kepada kondisi semula setelah mengalami kejadian yang menekan.

3. Blok (1950)

Blok awalnya mengenalkan resiliensi dengan nama ego-resiliency (ER) yang artinya adalah kemampuan umum yang melibatkan kemampuan penyesuain diri yang tinggi dan luwes saat dihadapkan pada tekanan internal maupun eksternal.

4. Farkas & Orosz (2015)

Menurut Farkas dan Orosz, resiliensi merupakan salah satu faktor protektif untuk melawan kesulitan dalam banyak hal.

5. R. G Reed (dalam Nurinayanti dan Atiudina: 2011)

Resiliensi menurut R. G. Reed adalah kapasitas atau kemampuan untuk beradaptasi secara positif dalam mengatasi berbagai permasalahan hidup yang signifikan.

Faktor yang Mempengaruhi Resiliensi

Tentu saja resiliensi ini dipengaruhi oleh berbagai faktor. Menurut Reivich dan Shatte, resiliensi terbentuk dari tujuh aspek atau faktor dari dalam diri seseorang, sebagai berikut.

1. Regulasi Emosi

Regulasi emosi merupakan kemampuan seseorang tetap tenang dalam kondisi penuh tekanan sehingga dirinya dapat mengendalikan diri apabila sedang merasa sedih, vemas, kesal, atau bahkan marah. Hal ini sangat baik untuk mempercepat penyelesaian suatu masalah karena pengekspresian emosi sangat tepat jadi kemampuan resilien.

Daftar Open Reseller

2. Pengendalian Impuls

Pengendalian impuls merupakan suatu kemampuan untuk mengendalikan keinginan, kesukaan, dorongan, dan tekanan yang muncul dari dalam diri seorang. Ketika pengendalian impuls rendah, biasanya orang mudah mengalami perubahan emosi dengan cepat.

Oleh sebab itu, pengendalian impuls ini sangat penting untuk membuat sebuah lingkungan sosial kembali merasa nyaman yang akhirnya menghindarkan lingkungan sosial tersebut dari permasalahan.

3. Optimisme

Seorang resilien merupakan pribadi yang optimis sehingga memiliki harapan di masa depan dan mereka percaya hal tersebut dapat digunakan untuk mengontrol arah hidupnya. Individu yang optimis biasanya lebih sehat secara fisik, tidak mengalami depresi, memiliki prestasi, lebih produktif, dan lain sebagainya.

Hal ini karena optimisme mengimplikasikan bahwa seseorang percaya bahwa dirinya dapat menangani masalah-masalah yang muncul di masa yang akan datang.

4. Empati

Empati merupakan gambaran bahwa seseorang mampu membaca berbagai tanda psikologis dan emosi dari orang lain yang mencerminkan seberapa baik seseorang mengenali keadaan psikologis dan kebutuhan emosi orang lain.

5. Analisis Penyebab Masalah

Hal ini merujuk pada kemampuan seseorang untuk mengidentifikasi berbagai penyebab dari permasalahan seseorang. Karena ketika seseorang tidak mampu memperkirakan penyebab permasalahannya dengan baik, maka akan kerap membuat kesalahan yang sama.

Ebook Panduan Jadi Reseller

Baca juga: Tujuan Mempelajari Psikologi Pendidikan

6. Efikasi Diri

Efikasi diri merupakan keyakinan pada kemampuan sendiri untuk menghadapi dan memecahkan masalah dengan efektif, sehingga bisa mampu dan sukses. Oleh sebab itu, orang yang memiliki efikasi ini memiliki komitmen tinggi dalam memecahkan masalah dan tidak mudah menyerah ketika mengalami kegagalan.

Ia juga tidak akan ragu karena kepercayaan dirinya penuh akan kemampuannya sendiri dan mampu menghadapi masalah dan bangkit dari kegagalan yang dialami.

7. Peningkatan Aspek Positif

Hal ini dimiliki resilien untuk meningkatkan aspek positif dalam hidup yang dinilai dari kemampuan melakukan dua aspek dengan baik yaitu mampu membedakan risiko yang realistis dan tidak realistis, serta memiliki tujuan hidup yang mampu melihat gambaran besar dalam hidupnya.

Mereka biasanya lebih mudah mengatasi masalah hidup dan berperan dalam meningkatkan kemampuan interpersonal dan pengendalian emosi yang baik.

Mengapa Resiliensi Sangat Penting dalam Kehidupan Kita

Setelah memahami pengertian dan faktor resiliensi, maka Anda dapat mengetahui mengapa resiliensi tersebut sangat penting dalam kehidupan. Berikut ini merupakan empat fungsi resiliensi menurut Rutter (dalam Yulia Sholichatun: 2012).

  1. Resiliensi bermanfaat untuk mengurangi risiko mengalami berbagai konsekuensi negatif setelah adanya kejadian hidup yang menekan.
  2. Resiliensi mengurangi kemungkinan munculnya rantai reaksi yang negatif setelah peristiwa hidup yang menekan.
  3. Resiliensi mampu menjaga harga diri dan rasa mampu diri.
  4. Dapat meningkatkan kesempatan seseorang untuk berkembang.

Contoh Resiliensi

Agar dapat mengetahui bagaimana resiliensi biasanya terjadi di kehidupan sehari-hari, berikut ini merupakan beberapa contoh resiliensi.

1. Saat pandemi seperti ini, banyak hoax dan juga kekhawatiran yang hidup di tengah masyarakat. Orang yang memiliki resiliensi adalah orang yang mampu bersikap terbuka pada kebijakan, optimis bahwa pandemi akan berakhir, taat akan aturan pemerintah, tetap menjalankan protokol kesehatan, berupaya menjaga kesehatan, dan berpikir positif.

2. Orang yang baru masuk ke lingkungan kerja yang baru mampu beradaptasi dengan baik, menghormati karyawan yang lebih lama bekerja, meskipun usianya di bawahnya, mengikuti aturan perusahaan dengan baik, sopan, mau belajar, dan juga bertanggung jawab.

3. Ketika seseorang menghadapi masalah yaitu menjadi korban penipuan, ia mampu mengendalikan emosinya untuk tidak bertindak secara sepihak, berpikiran positif, menerima permintaan maaf dari pelaku, tidak tersulut emosi, tidak mempengaruhi orang lain untuk membenci pelaku, dan juga bersikap adil dan sesuai dengan aturan hukum yang berlaku.

Yusuf Abdhul

Yusuf Abdhul

Yusuf Abdhul Azis adalah seorang penulis dan sedang belajar digital marketing.

Dapatkan informasi terbaru dari kami seputar promo spesial dan event yang akan datang

Baca Juga :