Logo toko buku deepublish

Psikologi Perkembangan: Pengertian, Teori dan Manfaat

psikologi perkembangan
Bagikan

Psikologi perkembangan merupakan salah satu bidang kajian psikologi yang di dalamnya melibatkan banyak pihak untuk mempelajari dan juga mengkajinya. Di dalam psikologi perkembangan, kita dapat memahami berbagai perkembangan individu dan dapat mengetahui fase-fase di dalam dunia pendidikan.

Ilmu di dunia pendidikan yang dapat dipelajari di dalam ilmu psikologi tersebut bertujuan untuk menyusun kurikulum, materi, metode, sarana, dan berbagai alat yang sesuai dengan situasi dan kondisi peserta didik atau siswa yang terlibat di dalamnya.

Dengan adanya pedoman psikologi perkembangan, maka orang tua juga akan bisa memantau pertumbuhan dan perkembangan anak.

Harapannya, materi psikologi anak ini mampu memberi berbagai model pelayanan kepada anak dari segi psikologisnya hingga usia si anak beranjak dewasa. Selain itu, anak tersebut juga diharapkan mampu menjalani berbagai tugas mengenai perkembangan dengan baik, salah satunya perkembangan psikologis berdasarkan berbagai tahapannya.

Anak juga diharapkan mampu beradaptasi dengan lingkungan dan pola yang baik sehingga tujuan perkembangan tersebut dapat dijadikan acuan dan tumpuan mengenai gagasan-gagasannya dapat diolah dan diterapkan dengan sebaik mungkin.

Pengertian Psikologi dan Perkembangan Manusia

Psikologi perkembangan berasal dari dua pengertian yakni psikologi dan juga perkembangan manusia. Sebelum membahas mengenai pengertian keduanya, kita harus mengetahui dulu apa pengertian psikologi dan apa pengertian perkembangan manusia yang kemudian akan membawa kita menyimpulkan pengertiannya.

1. Pengertian Psikologi

Psikologi berasal dari kata ‘psyche’ yang artinya ‘jiwa’ dan ‘logos’ yang artinya ‘ilmu’. Psikologi kemudian diartikan sebagai ilmu yang menyelidiki dan membahas mengenai proses jiwa dan mental serta perbuatan atau tingkah laku manusia dalam hubungannya dengan interaksi lingkungan dan kehidupannya.

Psikologi merupakan salah satu bidang ilmu pengetahuan dan ilmu terapan yang mempelajari mengenai perilaku, fungsi mental, dan proses mental manusia melalui berbagai prosedur ilmiah. Orang yang melakukan praktik di dunia psikologi disebut psikolog. Para psikolog ini bertugas memperbaiki kualitas hidup seseorang melalui intervensi tertentu.

Intervensi tersebut baik pada fungsi mental, perilaku, dan lain-lain yang didasari atas terjadinya proses fisiologis, neurologis, dan psikososial. Selain itu, psikologi juga dapat dipahami sebagai ilmu yang membahas tentang tingkah laku manusia melalui proses berpikir, emosi, pengambilan keputusan, dan lain sebagainya.

Para pakar atau ahli yakin bahwa setiap tingkah laku manusia dilakukan atas berbagai sebab. Tingkah laku bukan hanya disebabkan oleh satu macam penyebab saja, tetapi dari bermacam-macam penyebab yang berkaitan satu sama lain.

Daftar Reseller

Baca lebih lengkap tentang : Pengertian dan Hakikat Psikologi

2. Pengertian Perkembangan Manusia

Selanjutnya, psikologi perkembangan juga berasal dari pengertian perkembangan manusia. Apa sebenarnya perkembangan manusia itu? Perkembangan manusia dipahami sebagai suatu proses tertentu yang menunjukkan mengenai proses yang menuju ke kehidupan mendatang atau masa depan dan tidak bisa diulang lagi.

Di dalam perkembangan manusia ini, terjadi berbagai perubahan yang sedikit banyak bersifat tetap dan memang tidak bisa diulang lagi. Biasanya di dalam perkembangan manusia ini menunjukkan pada adanya berbagai perubahan di dalam suatu arah yang bersifat tetap, maju, dan lebih baik.

Perkembangan manusia juga dapat dipahami sebagai suatu studi ilmiah yang mempelajari mengenai berbagai pola perubahan dan stabilitas di sepanjang rentang kehidupan manusia dan memiliki tujuan tertentu.

Tujuan perkembangan manusia pada psikologi perkembangan tersebut menunjukkan bahwa manusia akan mengalami perubahan dalam berbagai hal.

Misalnya perubahan dalam hal fisik yakni tinggi badan dan berat badan, ilmu, kematangan berpikir, dan lain sebagainya. Meski demikian, ada pula hal-hal yang tidak berubah atau cenderung menetap di dalam hidup manusia, misalnya sifat temperamen dan kepribadian. Selain itu, perkembangan manusia ini juga sifatnya berkesinambungan dan terorganisir.

3. Pengertian Psikologi Perkembangan

Seperti yang sudah dipaparkan sebelumnya, psikologi perkembangan merupakan cabang ilmu psikologi yang secara umum akan mempelajari mengenai mengapa dan bagaimana seorang manusia mengalami berbagai perubahan seiring berjalannya waktu. Ilmu yang mempelajari cabang ilmu ini awalnya berfokus pada perkembangan bayi dan anak-anak.

Daftar Open Reseller

Namun seiring berjalannya waktu, ilmu ini akan makin meluas kepada ranah remaja, perkembangan dewasa, proses penuaan, dan akhirnya mencakup seluruh masa hidup manusia. Sementara itu, psikologi perkembangan juga diartikan sebagai ilmu psikologi yang mempelajari perkembangan dan perubahan aspek kejiwaan sejak manusia lahir hingga meninggal dunia.

Psikologi perkembangan mempelajari berbagai perubahan yang dibagi ke dalam tiga dimensi besar meliputi:

  • Perkembangan fisik
  • Perkembangan kognitif
  • Perkembangan sosio-emosional

Ketiga dimensi tersebut mencakup adanya berbagai subjek pembahasan yang luas, misalnya kemampuan motorik, fungsi eksekutif, pengertian moral, penguasaan bahasa, perubahan sosial, perubahan kepribadian, perkembangan emosional, konsep diri, dan pembentukan identitas.

Di dalam tiga dimensi besar tersebut, psikologi perkembangan mempelajari bagaimana alam dan pola pengasuhan memiliki pengaruh perkembangan seseorang dan bagaimana proses perkembangan tersebut ada di dalam konteks seiring berjalannya waktu. Untuk mempelajari adanya hubungan sifat-sifat dan perilaku manusia ini, dilakukan berbagai penelitian.

Penelitian tersebut meneliti mengenai hubungan sifat-sifat dan perilaku manusia yang berhubungan dengan faktor-faktor lingkungan, termasuk di dalamnya konteks sosial dan lingkungan buatan yang dibuat dengan mempertimbangkan masa depan manusia.

Psikologi perkembangan lebih mempersoalkan faktor-faktor yang umum dan memengaruhi proses perkembangan yang terjadi di dalam diri yang khas.

Ebook Panduan Jadi Reseller

Titik berat pada psikologi dibidang perkembangan yang diberikan oleh para ahli adalah hubungan antara kepribadian dan perkembangan yang kemudian disebabkan karena adanya perkembangan kepribadian, meskipun ada berbagai aspek yang menonjol pada masa perkembangan tertentu.

Umumnya, psikologi perkembangan paling utama tertuju pada perkembangan manusianya sebagai person dan masyarakat yang merupakan tempat berkembangnya person tersebut. Psikologi yang mempelajari perkembangan kemudian dibahas lebih menarik pada struktur yang berbeda yang tampak di dalam person yang berkembang tersebut.

Dengan adanya pola perkembangan seperti yang sudah dijelaskan di atas, orang dapat berbicara mengenai masa depan kehidupannya yang jelas dan kemudian dibedakan antara masa kanak-kanak, dewasa, dan masa tua. Di dalam berbagai masa atau tahapan kehidupan, juga memiliki batasan yang berbeda-beda.

Meski adanya batasan yang berbeda, ada ciri-ciri yang khas untuk membedakan masa demi masa yang berhubungan dengan sifat manusia yang khas seiring dengan jalan perkembangannya dan juga bagaimana psikologi perkembangan tersebut dapat dipandang sebagai psikologi jalan hidup atau masa depan seseorang.

Pengertian Teori Psikologi Perkembangan Menurut Para Ahli

Setelah mengetahui pengertian secara umum bahwa psikologi perkembangan ini merupakan ilmu yang mempelajari mengenai perkembangan dan perubahan aspek kejiwaan manusia, kini akan dipelajari mengenai pengertian psikologi perkembangan menurut para ahli.

1. Prof. Dr. F.J. Monks, Prof. Dr. A.M.P. Knoers, dan Prof. Dr. Siti Rahayu Haditoro

Menurut Prof. Dr. F.J. Monks, Prof. Dr. A.M.P. Knoers, dan Prof. Dr. Siti Rahayu Haditoro, “Psikologi perkembangan adalah suatu ilmu yang mempersoalkan faktor-faktor yang umum yang memengaruhi proses perkembangan yang terjadi dalam diri pribadi seseorang dengan menitikberatkan pada relasi antara kepribadian dan perkembangan”.

2. Dra. Kartini Kartono

Dra. Kartini Kartono mengungkapkan bahwa psikologi anak merupakan psikologi perkembangan adalah suatu ilmu yang mempelajari tingkah laku manusia yang dimulai dengan periode masa bayi, anak pemain, anak sekolah, masa remaja, sampai periode adolesens menjelang dewasa.

3. Encyclopedia International

Menurut Encyclopedia Internasional, psikologi yang mempelajari tentang perkembangan merupakan suatu cabang dari psikologi yang mengetengahkan pembahasan tentang perilaku anak yang secara historis, titik berat pembahasannya ada pada penganalisisan elemen-elemen perilaku anak yang dimungkinkan akan menjadi syarat terbentuknya perilaku dewasa yang kompleks.

4. Carter V. Good

Menurut Carter V. Good di dalam Dictionary of Education mengemukakan, “Psikologi perkembangan adalah cabang dari psikologi yang membahas tentang arah atau tahapan kemajuan dari perilaku dengan mempertimbangkan phylogenetic dan ontogenetic, termasuk semua fase pertumbuhan dan penurunan.

Hal ini berarti adanya pembatasan yang lebih luas dari pengertian ilmu jiwa keturunan, walaupun bentuk dan polanya ada persamaannya serta dapat dipertukarkan.

5. Elizabeth R. Hurlock 

Elizabeth R. Hurlock mengemukakan mengenai pengertiannya sebagai bagian dari psikologi yang mempelajari perkembangan manusia sejak manusia diciptakan atau konsepsi sampai meninggal dunia.

6. F. J. Monk

F. J. Monk mengungkapkan bahwa objek psikologi perkembangan adalah perkembangan manusia.

7. Ahmadi

Pengertian psikologi perkembangan menurut Ahmadi merupakan suatu cabang dari psikologi yang membahas tentang gejala jiwa seseorang, baik menyangkut perkembangan atau kemunduran perilaku seseorang sejak masa konsepsi hingga dewasa.

8. David G. Myers

David G. Myers mengungkapkan “a branch of psychology that studies physical, cognitive, and social change throughout the life span”.

9. Linda L Daidoff

Menurut Linda L Daidoff, cabang psikologi yang mempelajari mengenai perubahan dan perkembangan struktur jasmani, perilaku, dan fungsi mental manusia yang dimulai sejak terbentuknya makhluk hidup tersebut melalui pembuahan hingga menjelang mati.

10. M. Lenner

M. Lenner mengungkapkan bahwa psikologi perkembangan sebagai pengetahuan yang mempelajari persamaan dan perbedaan fungsi-fungsi psikologis sepanjang hidup (mempelajari bagaimana proses berpikir pada anak-anak, memiliki persamaan dan perbedaan, dan bagaimana kepribadian seseorang berubah dan berkembang dari anak-anak, remaja, sampai dewasa).

Lihat buku: Rekomendasi Buku Psikologi

Ruang Lingkup Psikologi Perkembangan

Mengingat psikolog dalam perkembangan seperti yang sudah dijelaskan tadi dipahami sebagai adanya perubahan sikap dan perilaku juga berbagai hal yang bersifat maju ke masa depan, maka psikologi perkembangan tentu memiliki ruang lingkup tersendiri.

Ruang lingkup di dalam psikologi tersebut berangkat dari berbagai perkembangan dan pembahasan studi dan ilmu, meliputi:

  • cabang ilmu psikologi,
  • objek pembahasannya adalah perilaku dan gejala jiwa seseorang,
  • tahapannya dimulai dari masa konsepsi hingga masa dewasa.

Mengenai perilaku manusia dan gejala jiwa manusia ini akan dibahas dalam ruang lingkup lain yakni mengenai ilmu-ilmu psikologis yang sifatnya lebih khusus dan penemuan tersebut didasarkan dari hasil-hasil penemuan empiris, meliputi:

  • psikologi faal
  • psikologi abnormal
  • psikologi belajar
  • psikologi industri
  • psikologi remaja
  • psikologi pendidikan
  • psikologi klinis
  • psikologi sosial
  • psikologi lingkungan, dan lain-lain.

Tentu saja, ruang lingkup tersebut memiliki banyak manfaat dan kegunaan, terutama bagi orang yang memang belajar mengenai ilmu psikologi perkembangan secara mendalam dan mendetail sehingga dapat meramalkan perilaku sendiri maupun perilaku orang lain. Misalnya bermanfaat sebagai komunikasi dengan orang lain dan lain sebagainya.

Selain itu, ruang lingkup psikologi perkembangan ini juga dibedakan berdasarkan fase-fase usia manusia, meliputi: (1) masa anak, (2) masa puber atau pemuda, (3) masa dewasa, dan (4) masa orang tua.

1. Psikologi anak

a. Masa bayi (usia 2 minggu – 2 tahun). Di masa atau periode ini merupakan periode kritis yang dalam perkembangan kepribadian mereka merupakan periode di mana dasar-dasar untuk kepribadian dewasa di masa ini sudah harus mulai ditanamkan.

b. Masa kanak-kanak (2 – 6 tahun). Masa ini merupakan masa anak-anak yang mulai mempelajari dasar-dasar perilaku sosial sebagai persiapan bagi kehidupan sosial yang lebih tinggi yang diperlukan sebagai proses adaptasi pada waktu masuk sekolah dasar (SD).

c. Masa anak sekolah (6 – 12 tahun). Masa ini juga disebut sebagai masa intelektual karena anak akan fokus pada kegiatan mendapatkan pendidikan dan perkembangan intelektual yang membekali anak dengan kesiapan untuk menjalankan tuntutan dari orang sekitarnya.

2. Psikologi puber atau psikologi pemuda

Psikologi ini mulai terjadi di usia awal remaja yakni sekitar usia 11 atau 12 tahun hingga 16 tahun. Di dalam masa ini, ada berbagai tanda yang dimiliki oleh individu laki-laki atau perempuan yang berhubungan dengan perubahan bentuk, porsi, ciri seks primer, dan ciri seks sekunder.

Di masa ini, biasanya juga sudah mulai muncul berbagai masalah yang bisa diselesaikan melalui psikologi perkembangan, meliputi:

a. kecanggungan dalam bergaul,

b. ketidakstabilan emosi,

c. timbulnya perasaan sedih karena sudah mulai muncul perombakan pandangan hidup,

d. adanya sikap menentang orang tua,

e. mengalami kegelisahan,

f. senang bereksperimen dan bereksplorasi,

g. mulai banyak fantasi, dan lain sebagainya.

3. Psikologi dewasa

Periode ini dibagi menjadi 3 tahapan, yaitu:

a. Masa dewasa awal (21 – 40 tahun). Masa ini merupakan masa kemantapan dan produktifnya manusia yang dipenuhi dengan adanya kegelisahan, masalah, ketegangan sosial, periode komitmen, dan lain sebagainya.

b. Masa dewasa pertengahan (40 – 60 tahun). Masa transisi di mana manusia sudah mengabaikan ciri jasmani dan perilaku masa dewasanya. Biasanya, di usia ini manusia sudah mulai memiliki ketertarikan terhadap agama yang jauh lebih tinggi dari sebelumnya.

4. Psikologi orang tua (60 tahun – meninggal dunia)

Masa ini merupakan periode penutup dalam psikologi perkembangan atau bahkan penutup dalam rentang hidup seseorang. Yakni di mana seseorang sudah beranjak jauh dari periode terdahulu dan biasanya memiliki perubahan yang bersifat fisik dan psikologis yang semakin menurun.

Banyak juga yang menyikapi masa ini sebagai periode yang mana manusia akan memiliki ketakutan, berpikir negatif, sedih, lemah secara fisik, dan lain sebagainya.

Manfaat Mempelajari Psikologi Perkembangan

Adanya ilmu yang mempelajari mengenai psikologi perkembangan ini tentu memiliki manfaat. Selain bermanfaat untuk memahami dan meramalkan perilaku sendiri maupun orang lain, ada berbagai manfaat lain antara lain:

  • untuk memahami fase atau garis besar, pola umum perkembangan, dan pertumbuhan manusia mulai dari anak hingga dewasa pada tiap-tiap fasenya,
  • mempelajari mengenai psikologi perkembangan untuk mengarahkan seseorang berbuat lebih baik dan berperilaku selaras sesuai dengan perkembangan hidup manusia,
  • mengetahui tingkah laku individu sesuai atau tidak dengan tingkat usia atau perkembangannya,
  • dapat memilih atau memberikan materi sesuai dengan metode yang dibutuhkan seseorang.

Nah artikel diatas merupakan penjelasan tentang psikologi perkembangan beserta ruang lingkup dan manfaat mempelajarinya. Nah, semoga dengan artikel diatas dapat dipahami dengan baik ya.

Baca Materi Penting Lainnya