Fungsi Manajemen Menurut Para Ahli dan Penjelasan

Pengertian dan Fungsi Manjemen Menurut Ahli

Pengertian Manajemen dan Fungsi – Saat mengambil program studi manajemen, kamu akan mempelajari tak hanya pengertiannya namun juga fungsi-fungsi manajemen tersebut. Manajemen adalah satu satu program studi yang bisa dijumpai di fakultas ekonomi dan bisnis. Selain itu, cabang ilmunya juga banyak sekali dan kamu bisa memilih salah satunya. 

Jika menyukai kegiatan bisnis, maka masuk ke program studi Manajemen Bisnis bisa dipertimbangkan. Jika tertarik dengan kegiatan pemasaran maka bisa memperdalam ilmunya di program studi Manajemen Pemasaran, dan lain sebagainya. Manajemen termasuk ke dalam ilmu yang sangat penting, sehingga menarik untuk dipilih. 

Pasalnya ilmu dan keahlian maupun keterampilan yang didapatkan tak hanya bisa dimanfaatkan untuk perusahaan saat kamu bekerja disana. Namun juga bisa diaplikasikan saat mendirikan perusahaan sendiri, atau bahkan untuk aktivitas sehari-hari. Manajemen kemudian menjadi ilmu yang semakin menarik, lalu apa saja fungsi dari ilmu satu ini? 

Pengertian Manajemen 

Sebelum mengenal fungsi-fungsi manajemen maka ketahui dulu pengertian dari manajemen itu sendiri. Istilah manajemen dikutip dari berbagai sumber berasal dari bahasa Perancis kuno yang memiliki arti “seni melaksanakan dan mengatur”. 

Manajemen diartikan sebagai seni yang digunakan untuk mengatur sumber daya manusia di dalam suatu organisasi (perusahaan) baik yang sifatnya profit maupun non profit agar bisa memiliki kinerja tinggi (produktif) dan juga maksimal. 

Manajemen diperlukan untuk bisa mengatur semua sumber daya manusia (karyawan) di suatu organisasi. Sehingga setiap karyawan memiliki pembagian tugas yang jelas dan tidak saling bertabrakan. Selain itu tugas dari masing-masing karyawan akan menjadi satu kesatuan yang mencapai target bersama. 

Dalam pelaksanaan manajemen, nantinya akan ada satu orang atau lebih yang bertugas menjalankan manajemen tersebut (seni mengatur). PIhak ini umumnya disebut dengan Manajer dan merupakan salah satu jabatan penting dan strategis dari setiap perusahaan, baik itu perusahaan profit maupun non profit. 

Adapun tugas manajemen yang dimaksudkan meliputi tugas untuk mengatur, mengkoordinasikan, mengorganisir, mengontrol, dan juga memimpin suatu kegiatan di sebuah organisasi. Manajemen yang baik akan mampu mencapai tujuan organisasi dengan baik pula. Tujuan organisasi ini bisa dalam bentuk target penjualan maupun target lain yang intinya menentukan masa depan dari organisasi tersebut. 

Tanpa manajemen yang baik maka kegiatan perusahaan bisa terbengkalai dan kemudian mudah gulung tikar. Sebab dalam satu organisasi dijamin ada banyak sumber daya, dan ketika tidak diatur kinerjanya maka akan terjadi banyak masalah. Oleh sebab itu perusahaan di bidang apapun dijamin butuh manajer yang menguasai ilmu manajemen. 

Banyak banget buku manajemen yang mengulas tentang pengertian dan penjelasan tentang manajemen ini.

4 Fungsi Manajemen 

Kegiatan manajemen yang dikatakan sangat penting tersebut tentu tidak terlepas dari berbagai fungsi yang dimilikinya. Terdapat banyak sekali teori yang memaparkan tentang fungsi manajemen. Namun, kali akan dibuat lebih sederhana agar mudah dipelajari dan juga dipahami. 

Secara umum manajemen kemudian memiliki setidaknya 4 fungsi utama, dan berikut detail penjelasannya:

1. Planning 

Fungsi pertama dari ilmu manajemen adalah sebagai fungsi planning atau perencanaan, yaitu manajemen membantu menyusun rencana dan strategi untuk mencapai tujuan dari suatu organisasi. Perencanaan sendiri kemudian menjadi fungsi utama dan paling penting dalam pelaksanaan kegiatan manajemen. 

Sebab tanpa melakukan perencanaan yang matang maka fungsi lain dari manajemen tidak akan bisa berjalan. Oleh sebab itu, saat melakukan apapun tahap perencanaan menjadi tahap awal yang kemudian menjadi tahap yang krusial. Semakin baik perencanaannya maka semakin baik juga hasilnya. 

Perencanaan ini berlaku untuk berbagai hal, kegiatan atau aktivitas, dan lain sebagainya. Perencanaan kemudian membantu menyusun rencana kerja untuk semua sumber daya di suatu organisasi. Selain itu bisa digunakan untuk meneliti masalah apa saja yang mungkin dapat terjadi, sehingga sudah menyusun skenario untuk mengatasinya. 

2. Organizing 

Poin kedua dari daftar fungsi-fungsi manajemen adalah organizing atau pengorganisasian. Pengorganisasian merupakan fungsi manajemen dalam hal pembagian tugas baik itu untuk kegiatan besar maupun kegiatan kecil dan disesuaikan dengan keahlian masing-masing. 

Maksudnya adalah setiap kali ada proses pembagian tugas maka tugas yang diberikan kepada setiap anggota tim di organisasi disesuaikan keahlian mereka. Seseorang yang ahli dalam berkomunikasi via telepon akan diberi tugas menerima telepon dari pihak luar, jika ahli menyusun laporan keuangan maka akan diberi tugas membuat laporan keuangan, dan lain sebagainya. 

Dalam hal ini, manajemen kemudian berfungsi untuk mampu mengidentifikasi kemampuan dan keahlian setiap orang dalam tim. Selain itu juga berfungsi untuk mengelompokan masing-masing orang berdasarkan keahlian tadi. Sehingga saat tugas dibagikan, maka masing-masing memiliki tanggung jawab penuh terhadapnya. 

Pembagian tugas yang tepat merupakan fungsi dari manajemen dengan tujuan menghindari pelaksanaan tugas tertentu saja. Tanpa pembagian yang jelas, tugas yang ringan akan menjadi rebutan sementara tugas berat tidak kunjung diselesaikan. Sehingga memunculkan masalah, maka manajemen bisa mencegahnya. 

3. Directing 

Fungsi manajemen berikutnya adalah sebagai directing atau pengarahan. Pengarahan ini di dalam fungsi-fungsi manajemen memiliki arti sebagai tindakan yang bertujuan untuk mengarahkan semua kegiatan dan juga cara berpikir dari anggota organisasi untuk bisa mencapai tujuan organisasi tersebut. 

Memberikan arahan terhadap tugas dan tanggung jawab juga termasuk di dalam kegiatan manajemen. Pengarahan yang baik nantinya akan membantu meningkatkan efektivitas dan efisiensi kinerja para anggota. Sehingga tujuan atau cita-cita organisasi akan lebih mudah dan cepat tercapai. 

Arahan ini menjadi bagian penting dalam mendukung kegiatan operasional suatu perusahaan. Sehingga saat ada yang pelaksanaan tugasnya bermasalah atau menghadapi kendala bisa dibantu mencari solusinya. Selain itu, jika ada pelaksanaan tugas yang cenderung lelet atau lambat. 

Maka pihak pimpinan atau manajer bisa memberi teguran agar kejadian tersebut tidak terulang lagi. Arahan juga bisa diartikan sebagai proses memberi penjelasan, sehingga tugas yang sudah dibagikan kepada para anggota bisa dimengerti. Pelaksanaan tugas akan menjadi lebih mudah karena sudah paham dengan baik. 

4. Controlling 

Fungsi terakhir dari daftar fungsi-fungsi manajemen adalah sebagai controlling atau pengontrol (pengendalian). Maksud dari fungsi ini adalah manajemen bisa menjadi media atau pembuka jalan untuk mengendalikan pelaksanaan tugas dari anggota suatu organisasi (karyawan perusahaan). 

Manajemen yang baik dijamin sudah memiliki standar operasional dalam pelaksanaan berbagai kegiatan di dalam organisasi.

Contoh Controlling

Misalnya saja untuk skala garmen, dijamin penggunaan mesin-mesin produksi memiliki SOP (Standar Operational Procedure) yang menjelaskan tata cara penggunaan dan perawatan. 

Contoh lain, adalah dalam kegiatan produksi suatu barang. Maka ada alur produksi, supaya kualitas barang yang dibuat bisa dikontrol maka ditetapkan standar. Mulai dari standar kualitas bahan baku, standar waktu pengolahan, standar waktu penyimpanan, dan standar lainnya. 

Semua standar ini dibuat dengan keterampilan manajemen yang berfungsi sebagai controlling. Sehingga saat tujuan suatu organisasi bisa tercapai maka tidak hanya asal tercapai. Melainkan mampu memberikan pencapaian yang membanggakan karena kualitasnya baik dan juga bisa melebihi target yang ditentukan.

Fungsi Manajemen Menurut Para Ahli 

Selain fungsi-fungsi manajemen secara umum di atas, manajemen juga disampaikan oleh para ahli memiliki sejumlah fungsi. Pendapat para ahli ini bisa saja berbeda satu sama lain. Namun secara garis besar adalah seperti fungsi umum yang dijelaskan di atas. 

Sebagai bahan untuk meningkatkan pengetahuan dan pemahaman tentang fungsi manajemen maka penting juga untuk dipelajari. Adapun pendapat para ahli ini antara lain: 

A. Menurut Henry Fayol 

Pendapat pertama mengenai fungsi manajemen datang dari Henry Fayol. Fayol menjelaskan bahwa fungsi dari pelaksanaan manajemen ada lima, yaitu: 

1. Planning 

Fungsi pertama adalah planning atau perencanaan yang tidak berbeda jauh dengan fungsi manajemen secara umum. Fungsi perencanaan sendiri menurut Fayol adalah proses membuat dan melaksanakan perencanaan mengenai tujuan dan target suatu perusahaan atau organisasi. 

Selain itu, dalam fungsi perencanaan ini juga terdapat proses menyusun strategi yang nantinya digunakan untuk mencapai tujuan perusahaan atau organisasi. Pencapaian tujuan tentunya membutuhkan sumber daya manusia yang merupakan unsur penting di dalam pelaksanaan manajemen. 

Pondok Djawara Deepublish

2. Organizing 

Fungsi kedua menurut Fayol adalah organizing atau pengorganisasian. Yaitu mensinkronkan sumber daya manusia, sumber daya alam, sumber daya fisik, dan juga sumber daya modal untuk mencapai tujuan atau target dari suatu perusahaan. 

Sinkronisasi antara berbagai sumber daya ini penting agar bisa dimanfaatkan dengan maksimal. Setiap karyawan di suatu perusahaan kemudian bisa paham apa saja pekerjaan yang harus dilakukan. Sebab sudah diorganisir oleh pimpinan atau manajer yang memang ahli dalam hal manajemen. 

3. Commanding 

Fungsi berikutnya dari daftar fungsi-fungsi manajemen menurut Fayol adalah commanding atau pengarahan. Pengarahan adalah pemberian arahan kepada para anggota untuk bisa mengerjakan tugas masing-masing sesuai dengan yang sudah ditentukan di awal. 

Jadi, suatu perusahaan atau organisasi bisa mencapai tujuan dengan adanya kerjasama dari setiap anggota atau karyawan di dalamnya. Supaya karyawan memberi kontribusi terhadap pencapaian tersebut maka perlu diarahkan dalam melakukan suatu pekerjaan tertentu. 

Pembagian tugas kemudian dilakukan, dan nantinya disesuaikan dengan keahlian masing-masing. Hasil pekerjaan kemudian akan saling melengkapi dan kemudian mendorong tercapainya tujuan perusahaan. Jadi, penting untuk memberi arahan agar pelaksanaan tugas masing-masing karyawan tidak tersendat. 

4. Controlling 

Fungsi keempat dari manajemen menurut Fayol adalah controlling atau pengendalian. Yaitu memberikan arahan kepada para anggota atau karyawan untuk menjalankan tugasnya sesuai dengan standar atau prosedur yang berlaku. 

Prosedur ini dibuat bukan tanpa alasan, tujuannya kemudian secara umum sangat kompleks. Pertama, untuk menjamin keselamatan karyawan saat menjalankan tugasnya demi mencapai tujuan perusahaan. Kedua, untuk meningkatkan dan menjaga kualitas dari produk dan jasa yang dihasilkan. 

Selain itu masih banyak lagi alasan yang mendasari disusunnya suatu prosedur atau standar di dalam lingkungan perusahaan atau organisasi. Hal ini menjadi bagian dari manajemen, sebab tanpa adanya standar maka akan susah menentukan kinerja karyawan mana yang sudah baik dan yang belum. 

5. Coordinating 

Fungsi terakhir adalah coordinating yang juga menjadi poin terakhir dalam fungsi-fungsi manajemen menurut Fayol. Coordinating atau pengkoordinasian adalah menghubungkan dan menyelaraskan semua pekerjaan agar bisa saling bersinergi supaya tidak terjadi kekacauan, bentrok, maupun kekosongan kegiatan. 

Koordinasi menjadi penting untuk mampu menghindari masalah dalam pelaksanaan semua tugas dari masing-masing karyawan. Tanpa koordinasi yang baik maka karyawan bisa dalam kondisi bingung ingin mengerjakan apa dan ada resiko kekosongan kegiatan dan bisa juga sebaliknya. 

Pembagian tugas yang tidak adil bisa saja membuat satu karyawan panen banyak pekerjaan dan tidak pernah selesai. Namun di sisi lain ada karyawan yang cenderung terlalu santai, sehingga terjadi kondisi pembagian kerja yang tidak merata. Hal ini bisa memunculkan masalah maka perlu dikoordinasikan dengan baik. 

B. Menurut Luther Gullick 

Pendapat kedua dari para ahli terkait fungsi-fungsi manajemen datang dari Luther Gullick. Gullick menjelaskan bahwa fungsi dari manajemen pada dasarnya ada 7 (tujuh). Berikut detailnya: 

1. Planning 

Fungsi pertama menurut Gullick adalah planning atau perencanaan. Yaitu memilih dan menetapkan aktivitas yang akan dilakukan dan juga menetapkan sumber daya yang akan digunakan untuk mendukung pencapaian tujuan atau cita-cita perusahaan. 

2. Organizing 

Fungsi kedua adalah organizing atau pengorganisasian. Yaitu membantu membagi tugas kepada para anggota dari suatu perusahaan untuk melaksanakan pekerjaan masing-masing sesuai keahlian. Hasil kerja masing-masing karyawan kemudian akan membantu pencapaian cita-cita perusahaan. 

Manajemen karyawan seperti ini sangat penting untuk memastikan semua karyawan mendapat tugas yang tepat. Selain itu pembagian tugas yang sesuai keahlian bisa meminimalkan stres. Meskipun untuk perkembangan keahlian cenderung hanya fokus di satu hal saja sesuai keahliannya tadi. 

3. Staffing 

Fungsi ketiga dalam daftar fungsi-fungsi manajemen menurut Gullick adalah staffing atau penempatan. Fungsi penempatan adalah menentukan, memilih, mengangkat, dan juga membimbing sumber daya manusia sehingga bisa mencapai tujuan atau cita-cita perusahaan. 

Karyawan yang dipilih akan disesuaikan keahlian sekaligus standar yang sudah ditetapkan perusahaan. Namun, dalam ilmu manajemen pemilihan karyawan atau sumber daya manusia wajib disesuaikan kebutuhan. Baik dilihat dari segi keahlian maupun dari segi jumlah di masing-masing bagian. 

4. Directing

Berikutnya manajemen menurut Gullick juga memiliki fungsi directing atau pengarahan. Fungsi pengarahan sendiri adalah memberikan penjelasan dan juga pembinaan terhadap semua karyawan perusahaan agar bisa melaksanakan tugasnya dengan baik. Sehingga cita-cita perusahaan bisa segera diwujudkan. 

5. Coordinating 

Gullick juga menjelaskan bahwa manajemen memiliki fungsi coordinating atau pengkoordinasi. Fungsi ini adalah melakukan kegiatan agar tidak terjadi kekosongan jadwal dan kekacauan dalam pekerjaan dengan cara menyelaraskan semua pekerjaan yang ada. 

Fungsi ini memastikan bahwa manajemen akan membantu membagi pekerjaan dengan baik dan menciptakan koordinasi yang sempurna. Sehingga setiap karyawan satu sama lain akan bekerjasama untuk membantu mencapai satu tujuan, yakni cita-cita perusahaan tadi. 

6. Reporting 

Fungsi berikutnya adalah reporting atau pelaporan, Fungsi pelaporan adalah memberi informasi kepada manajer sehingga bisa mengetahui perkembangan di dalam perusahaan. Informasi ini sangat penting untuk membantu manajer mengambil langkah selanjutnya. 

Saat perencanaan kegiatan tidak berjalan sesuai harapan, maka akan segera disusun rencana manajemen berikutnya sebagai alternatif. Jika memang sesuai rencana dan dalam artian tidak ada kendala. Maka manajer bisa bernafas lega dan sesekali melakukan pengawasan ke lapangan. 

7. Budgeting 

Manajemen menurut Gullick juga memiliki fungsi budgeting atau pembuatan anggaran. Yaitu mengendalikan perusahaan dengan jalan menjalankan perencanaan akuntansi dan fiskal mengenai anggaran yang dibutuhkan perusahaan tersebut. 

Anggaran tentu perlu diatur jumlah dan penggunaannya untuk keperluan atau kebutuhan apa saja. Tanpa manajemen yang tepat maka anggaran yang dikeluarkan perusahaan bisa membengkak. Sementara hasilnya bisa jadi jauh dari harapan, sehingga manajemen memiliki fungsi ini untuk mencegahnya. 
Penjelasan mengenai fungsi-fungsi manajemen di atas tentu membantu kamu untuk lebih memahami manajemen. Sebab manajemen memang memiliki banyak fungsi yang membantu memaksimalkan pencapaian tujuan perusahaan atau organisasi.

Baca Artikel Terkait “Manajemen” lainnya.

Pondok Djawara Deepublish
Baca Materi Penting Lainnya

Dapatkan informasi terbaru dari kami seputar promo spesial dan event yang akan datang

© 2021 All Right Reserved. Toko Buku Deepublish – CV. Budi Utama