Ijma dan Qiyas: Pengertian, Jenis, dan Contoh

ijma-dan-qiyas

Pernah mendengar istilah ijma dan qiyas sebelumnya? Istilah ini bagi kalangan ulama tentu bukan istilah asing, bahkan sering diterapkan dalam menyelesaikan beberapa persoalan. Namun bagi masyarakat awam penggunaan kata ini belum familiar, apalagi di Indonesia memang bukan negara Islam. 

Masyarakat di sekitar pondok pesantren kemungkinan besar juga paham betul dengan kedua istilah ini. Istilah baik ijma maupun qiyas pada dasarnya adalah sumber hukum selain dua sumber hukum utama dalam Islam. Yakni Al Quran dan Al hadits . 

Sekilas Tentang Dasar Hukum Islam 

Al Quran dan Al hadits  sejak zaman kepemimpinan Rasulullah SAW (Nabi Muhammad SAW) sudah digunakan sebagai sumber hukum Islam. Segala persoalan yang terjadi pada masa tersebut bisa ditemukan solusinya dalam Al Quran maupun Al hadits . Pertama, orang akan mencari hukumnya di Al Quran, jika tidak ada baru ke Al hadits . 

Bagaimana jika di keduanya juga tidak ada? Maka para sahabat Nabi pada masa tersebut akan langsung bertanya kepada Nabi. Sehingga masalah apapun bisa diselesaikan, namun ketika Rasullallah SAW wafat maka persoalan kemudian muncul. Sebab saat dijumpai suatu permasalahan yang tidak ada dasarnya di Al Quran maupun hadits . 

Maka umat muslim kesulitan untuk mencari sumber hukum yang adil, sebab tidak ada lagi tempat bertanya. Maka mulai berkembanglah sumber hukum lain yang mampu mengatasi permasalahan hukum yang tumbuh semakin kompleks. Yakni ijma dan qiyas tadi. 

Ijma maupun qiyas kemudian melengkapi sumber hukum selain Al Quran dan Al hadits . Diperkirakan kemunculan kedua sumber hukum ini adalah pada masa kepemimpinan Abu Bakar, Umar bin Khattab, dan di masa kepemimpinan Utsman bin Affan. 

Dilansir dari berbagai sumber, jauh sebelum ijma dan qiyas diterapkan. Umat muslim pada masa kepemimpinan Abu Bakar sampai Utsman tidak mengalami kendala. Hal ini menunjukan bahwa Al Quran dan Al hadits  sudah lebih dari cukup dalam menyelesaikan berbagai permasalahan umat muslim. 

Namun seiring berjalannya waktu, kedua sumber hukum utama dalam Islam ini kemudian terasa tidak cukup. Sebab permasalahan semakin kompleks, dan ditunjang pula oleh perbedaan pendapat yang semakin sengit di masanya. 

Jika dulunya Al Quran dan Al hadits  cukup, bisa karena memang umat muslim masih sedikit dan luas penyebaran umat muslim juga belum begitu luas. Sehingga permasalahan masih terbatas dan perbedaan pendapat pun belum terlalu meruncing. 

Pengertian Ijma 

Melalui penjelasan diatas tentunya bisa disimpulkan bahwa ijma dan qiyas merupakan dasar hukum Islam selain Al Quran dan Al hadits . Lalu, apa yang dimaksud dengan ijma maupun qiyas? 

Pertama, mari bahas dulu mengenai ijma. Ijma secara bahasa atau lughah memiliki definisi sebagai mengumpulkan perkara kemudian memberi hukum atas perkara tersebut dan meyakininya. 

Sedangkan ijma menurut istilah memiliki pengertian sebagai kebulatan pendapat seluruh ahli ijtihad sesudah wafatnya Rasullallah SAW pada suatu masa atas sesuatu hukum syara’ (Madjid, 67). 

Pada masa awal penerapan ijma, kegiatan ijma hanya dilakukan oleh para khilafah dan petinggi negara. Sehingga hasil musyawarah mereka kemudian dianggap sebagai perwakilan atas pendapat dari masyarakat atau umat muslim. 

Seiring berjalannya waktu, musyawarah kemudian melibatkan lebih banyak pihak terutama ahli ijtihad dan terus berlangsung sampai sekarang. Kemudian, pengertian dari ijma sendiri terus berkembang karena baik para ahli ushul fiqh maupun para ulama. Adapun ahli ushul fiqh yang menyampaikan pengertian ijma adalah; 

1. Imam Al Ghazali 

Imam Al Ghazali menyatakan bahwa ijma merupakan sebuah kesepakatan dari umat Nabi Muhammad SAW mengenai suatu perkara atau persoalan yang berhubungan dengan persoalan agama. 

2. Imam Al Subki 

Sedangkan menurut Imam Al Subki, ijma didefinisikan sebagai suatu kesepakatan dari para mujtahid setelah Nabi Muhammad SAW wafat dan berkenaan dengan segala persoalan yang berkaitan dengan hukum syara. 

Sedangkan dari para ulama, berikut beberapa ulama ushul kontemporer yang mencoba menyampaikan pengertian ijma: 

3. Ali Abdul Razak 

Melalui buku yang disusun oleh Ali Abdul Razak dan bertajuk al Ijma Fi al Syari’at al Islamiyat. Beliau menerangkan bahwa ijma merupakan kesepakatan dari para mujtahid Islam yang terjadi pada suatu masa dan atas perkara hukum syara. 

4. Abdul Karim Zaidah 

Dalam bukunya yang berjudul al Wajiz Fi Ushul al Fiqh, Abdul Karim Zaidah menjelaskan bahwa ijma merupakan kesepakatan dari para mujtahid umat Islam pada suatu masa mengenai hukum syara’ setelah Rasullallah SAW wafat. 

Masih banyak pendapat lain yang mengemukakan mengenai pengertian dari ijma, namun yang pasti ijma merupakan kesepakatan para ahli atau para ulama dalam menyelesaikan suatu perkara atau persoalan yang berkaitan dengan agama Islam. 

Sehingga ketika ada masalah yang mengarah ke agama Islam, dan belum ada ketentuannya di dalam Al Quran maupun Al hadits . Maka dicari penyelesaiannya dengan ijma tadi, setelah didiskusikan oleh para ahli dan para ulama. Selain menggunakan ijma, perkara Islam juga diselesaikan dengan qiyas yang nanti dijelaskan di bawah. 

Jenis Ijma 

Kemudian untuk jenis ijma sendiri, berdasarkan pembagian yang dilakukan oleh para ulama ushul fiqh baik klasik maupun kontemporer. Sepakat bahwa ijma terbagi menjadi dua jenis, yaitu: 

1. Ijma Al Sarih 

Ijma al sarih atau ijma sarih merupakan ijma dimana para ahli ijtihad atau ulama masing-masing mengeluarkan pendapatnya, baik secara lisan maupun tertulis mengenai persetujuannya atas pendapat yang dikemukakan oleh ahli ijtihad lain.  Istilah lain untuk menyebut ijma jenis ini cukup beragam. 

Ada yang menyebutnya ijma bayani, ijma qauli, ijma hakiki, dan lain sebagainya. Namun meskipun sebutannya berbeda, dari segi definisi tetaplah sama. Sehingga Anda bisa menyebutnya juga dengan ijma hakiki maupun sebutan lain yang mengarah pada ijma sarih. 

2. Ijma Al Sukuti 

Jenis kedua adalah ijma al sukuti, yakni ijma yang terjadi ketika para ulama memutuskan untuk diam dimana diamnya para ulama atau ahli ijtihad ini adalah karena setuju dengan pendapat yang dikemukakan oleh ahli ijtihad lainnya. 

Selain pembagian ijma di atas masih ada lagi jenis ijma lain, seperti ijma salaby, ijma ulama madinah, ijma ulama kufah, ijma Khulafaur Rasyidin (Abu Bakar dan Umar), dan ijma ahlul bait. 

Contoh Ijma 

Setelah memahami ijma dari penjelasan di atas, maka penting pula memahami qiyas sebab ijma dan qiyas adalah dua sumber hukum Islam lainnya. Sedangkan untuk contoh dari ijma sendiri tentu cukup banyak, beberapa diantaranya adalah: 

  • Daadakannya adzan dan iqomah dua kali di sholat Jumat, dan mulai diterapkan pada masa kepemimpinan Ustman bin Affan. 
  • Diputuskannya untuk membukukan Al Quran dan dilakukan pada masa kepemimpinan Abu Bakar As Shidiq. 
  • Kesepakatan para ulama atas diharamkannya minyak babi. 
  • Menjadikan as sunnah sebagai sumber hukum Islam yang kedua setelah Al Quran. 

Pengertian Qiyas 

Jika membahas mengenai ijma maka dibahas juga mengenai qiyas, pada pembahasan lebih lengkap juga akan dibahas mengenai Al Quran maupun hadits . Setelah memahami ijma, maka kini bisa mengenal dan memahami qiyas sebab ijma dan qiyas adalah sumber hukum selain dua sumber hukum utama dalam Islam. 

Qiyas secara bahasa memiliki arti sebagai tindakan mengukur sesuatu atas sesuatu lainnya dan kemudian disamakan. Sedangkan secara istilah qiyas diartikan sebagai menetapkan hukum terhadap sesuatu perbuatan yang belum ada ketentuannya dan didasarkan pada sesuatu yang sudah ada ketentuannya. 

Sedangkan pengertian qiyas menurut beberapa ahli memang cukup beragam, tidak heran karena antara ijma dan qiyas memang cukup erat atau berdekatan. Sehingga ijma yang didefinisikan banyak ahli kemudian juga terjadi hal serupa pada qiyas. Berikut pendapat para ahli dan ulama mengenai definisi qiyas: 

1. Abdul Wahab Al Khallaf 

Dalam bukunya yang berjudul Ilmu Ushul Fiqih, dijelaskan bahwa qiyas merupakan mempersamakan suatu kasus yang tidak ada nash hukumnya dengan kasus lain yang ada nash hukumnya, karena persamaan kedua itu dalam illat (suatu sifat yang terdapat pada pokok dan sifat ini menurun pada cabangnya) hukumnya. 

2. Romli 

Dalam bukunya yang berjudul Muqaranah Mazahib Fil Ushul dijelaskan bahwa qiyas adalah kegiatan mengukur sesuatu dengan sesuatu yang lainnya. Dalam buku Ushul Fiqh yang lain, qiyas kemudian dijelaskan sebagai kegiatan mengukur dan mengamalkan, atau mengukur sesuatu dengan sesuatu yang lain kemudian mengamalkannya. 

3. Muhammad Abdul Ghani Al Baiqani 

Menjelaskan qiyas merupakan hubungan suatu persoalan yang tidak ada ketentuan hukumnya di dalam nash dengan sesuatu persoalan yang telah disebutkan oleh nash, karena keduanya terdapat pertautan atau hubungan dan hukumnya adalah illat

4. Syaikh Muhammad al Khudari Beik 

Disebutkan bahwa qiyas adalah memberlakukan ketentuan hukum yang ada pada pokok (asal) kepada cabang atau persoalan baru yang tidak disebutkan nashnya karena adanya pertautan illat pada keduanya. 

Pondok Djawara Deepublish

Imam Syafi’i diketahui menjadi sebagai mujtahid pertama yang mengemukakan dan menerapkan qiyas. Imam Syafi’i menjelaskan mengenai sejumlah patokan kaidah dan asas-asasnya. Hanya saja, mujtahid sebelumnya juga diketahui pernah menggunakan qiyas namun belum membuat rumusan patokan dan asas. 

Sehingga masih banyak proses penerapan qiyas yang cenderung keliru, karena memang belum ada patokan yang jelas. Oleh sebab itu, Imam Syafi’i kemudian hadir memberi solusi dengan merumuskan sejumlah patokan dan asas, supaya penerapannya jelas dan menghindari terjadinya kesalahan. 

Meskipun metode dalam penerapan qiyas oleh Imam Syafi’i kemudian mendetail dengan segala asas, namun tetap dibuat praktis. Hal tersebut kemudian masih digunakan sampai sekarang dan membantu penerapan qiyas dalam keseharian umat muslim. 

Jenis Qiyas 

Pada dasarnya ijma dan qiyas juga memiliki beberapa jenis, khusus untuk ijma sudah dijelaskan di atas. Sedangkan untuk qiyas, secara umum terbagi menjadi tiga jenis. Yaitu: 

1. Qiyas Illat 

Jenis qiyas yang pertama adalah qiyas illat, yakni jenis qiyas yang sudah jelas illat dari kedua persoalan yang dibandingkan atau diukur. Sehingga baik masalah pokok maupun cabang sudah jelas illatnya, sehingga para ulama secara mutlak akan sepakat mengenai hukum dari sesuatu yang sedang dibandingkan dan diukur tadi. 

Misalnya saja hukum mengenai minuman anggur, buah anggur memang halal namun ketika dibuat menjadi minuman maka akan mengandung alkohol. Alkohol memberi efek memabukan sehingga hukum meminumnya sama dengan minuman jenis lain yang beralkohol, yakni haram atau tidak boleh diminum.

Qiyas Illah kemudian terbagi lagi menjadi beberapa jenis, misalnya: 

  • Qiyas Jali 

Jenis kedua dari qiyas adalah qiyas jali, yakni jenis qiyas yang illat suatu persoalan bisa ditemukan nashnya dan bisa ditarik kesimpulan nashnya namun bisa juga sebaliknya. Misalnya adalah pada persoalan larangan untuk menyakiti kedua orang tua dengan perkataan kasar. 

Hukumnya tidak diperbolehkan sebagaimana hukum haram (tidak diperbolehkan) untuk menyakiti fisik kedua orang tua tadi (memukul atau menyakiti secara fisik). Sehingga setiap anak diharuskan untuk menjaga lisan maupun perbuatan di hadapan orang tua agar tiada menyakiti hati mereka. 

  • Qiyas Khafi 

Jenis ketiga adalah qiyas khafi, yaitu jenis qiyas yang illat suatu persoalan diambil dari illat masalah pokok. Jadi, jika hukum asal atau persoalan utamanya adalah haram maka persoalan yang menjadi cabang pokok tersebut juga haram, demikian jika sebaliknya. 

Salah satu contoh jenis qiyas satu ini adalah hukum membunuh manusia baik dengan benda yang ringan maupun berat. Dimana hukum keduanya adalah haram atau dilarang, sebab membunuh adalah kehataan sekaligus dosa karena mendahului kehendak Allah SWT dalam menentukan umur makhluk hidup di dunia. 

2. Qiyas Dalalah 

Jenis kedua adalah qiyas dalalah, yaitu jenis qiyas yang menunjukkan kepada hukum berdasarkan dalil illat. Bisa juga diartikan sebagai qiyas yang diterapkan dengan cara mempertemukan pokok dengan cabang berdasarkan dalil illat tadi. 

Contoh dari qiyas jenis ini adalah ketika mengqiyaskan nabeez dengan arak, dimana dasarnya adalah sama-sama mengeluarkan bau yang terdapat pada minuman memabukan. 

3. Qiyas Shabah 

Jenis ketiga adalah qiyas shabah, yakni qiyas yang mempertemukan antara cabang dengan pokok persoalan hanya untuk penyerupaan. Contohnya sendiri bisa diambil dari yang disampaikan oleh Abu Hanifah mengenai mengusap atau menyapu kepala anak berulang-ulang. 

Tindakan tersebut kemudian dibandingkan dengan menyapu lantai memakai sapu. Sehingga didapat kesamaan yaitu sapu. Hanya saja untuk qiyas shabah sendiri oleh beberapa muhaqqiqin mendapat penolakan. Sehingga menjadi jenis qiyas yang terbilang jarang diterapkan. 

Selain jenis yang dipaparkan di atas, baik ijma dan qiyas juga masih memiliki jenis yang beragam dan didasarkan pada dasar-dasar tertentu. Jenis di atas didasarkan pada illat dari perkara yang dibandingkan atau diukur satu sama lain. Qiyas juga dibedakan menjadi beberapa jenis berdasarkan keserasian illat dengan hukum. 

Sehingga didapatkan dua jenis qiyas lagi, yaitu qiyas muatsir dan juga qiyas mulaim. Sedangkan jika didasarkan pada metode yang digunakan maka ada qiyas ikhalah, qiyas shabah, qiyas sabru, dan juga qiyas thard. 

Melali penjelasan di atas, kemudian bisa diartikan secara sederhana bahwa qiyas adalah tindakan melakukan analogi atau perumpamaan. Sehingga bisa didapatkan hukum dari suatu persoalan yang memang belum ada dasar hukumnya dalam Islam. 

Segala sesuatu yang tidak ada di Al Quran, Al hadits , dan tidak pernah terjadi di zaman Nabi kemudian ditentukan hukumnya dengan ijma dan qiyas atau salah satunya. Sehingga menjadi jelas, apakah persoalan tersebut diperbolehkan atau tidak diperbolehkan.

Baca juga : 4 Sumber Hukum Islam yang Perlu Diketahui

Contoh Qiyas 

Berhubung qiyas adalah analogi atau perumpamaan, maka contohnya adalah menentukan hukum halal haram dari narkotika. Narkotika tidak disebutkan dalam Al Quran dan Al hadits ,selain itu belum ada di zaman Nabi Muhammad SAW.

Maka para ulama dan ahli ijtihad kemudian menganalogikan narkotika ini sebagai khamr (minuman yang memabukan). Sebab sifat atau efek dari konsumsi narkotika sama atau bahkan lebih berbahaya dibanding minuman memabukan tadi. Sehingga ditarik kesimpulan bahwa narkotika hukumnya haram.

Kontributor: (Pujiati)

Editor: (Ridwan Karim)

Pondok Djawara Deepublish
Baca Materi Penting Lainnya

Dapatkan informasi terbaru dari kami seputar promo spesial dan event yang akan datang

© 2021 All Right Reserved. Toko Buku Deepublish – CV. Budi Utama