VOUCHER DISKON DEEPUBLISH

Contoh Hipotesis Asosiatif, Pengertian dan Pengujian

hipotesis-asosiatif
toko buku kuliah

Dalam membuat makalah penelitian, salah satu bagian yang terpenting adalah hipotesis. Hipotesis berfungsi untuk membuktikan kebenaran, seorang peneliti bisa saja secara sengaja menciptakan suatu gejala, yaitu dengan penelitian atau percobaan. Apabila suatu hipotesis kebenarannya telah teruji, maka hipotesis tersebut akan disebut dengan teori.

Terdapat tiga macam hipotesis, salah satunya yakni hipotesis asosiatif. Hipotesis asosiatif termasuk salah satu hipotesis yang sering digunakan dalam penelitian selain Deskriptif dan Komparatif. Supaya kamu lebih paham tentang hipotesis asosiatif, pada artikel ini, kamu akan menemukan jawabannya. Yuk simak baik-baik. 

Pengertian Hipotesis Asosiatif

Secara umum, pengertian hipotesis adalah dugaan atau jawaban sementara terhadap suatu masalah yang sifatnya praduga dan harus dibuktikan kebenarannya melalui suatu penelitian.

Pendapat lain mengatakan arti hipotesis adalah suatu pendapat yang kebenarannya masih diragukan dan harus diuji untuk membuktikan kebenarannya melalui percobaan atau penelitian. Jika sebuah hipotesis telah melalui proses penelitian dan terbukti kebenarannya, maka hipotesis tersebut akan disebut sebagai teori.

Hipotesis yang akan kita bahas pada artikel ini adalah hipotesis asosiatif. Hipotesis asosiatif adalah jawaban sementara terhadap rumusan masalah asosiatif, yaitu yang menanyakan hubungan antara dua variabel atau lebih.

Pengertian Hipotesis Asosiatif Menurut Para Ahli

  1. Menurut Gulo (2000) hipotesis asosiatif biasanya berada pada variabel yang memiliki kesamaan jenis data, berupa data ordinal, interval, ataupun rasio, maupun salah satunya rasio atau interval. Perlu ditekankan bahwa hubungan asosiatif hanya menekankan bahwa kadua variabel sama-sama berubah. 
  2. Menurut Zulfikar (2014) membagi hipotesis asosiatif menjadi tiga bagian, diantaranya:
  1. Hipotesis hubungan simetris, yaitu hubungan yang lebih menekankan hubungan kebersamaan antara variabel, bukan hubungan sebab akibat. 

Contoh: ada hubungan antara curah hujan dengan banjir, ada hubungan antara kemiringan lereng dengan tingkat bahaya longsor, ada hubungan antara rotasi bumi dengan pasang surut air laut, ada hubungan antara penghasilan orangtua dengan fasilitas yang digunakan.

  1. Hipotesis hubungan sebab akibat, hubungan yang sifatnya saling mempengaruhi, dengan kata lain, mempengaruhi secara sebab akibat antara dua variabel atau lebih. 

Contoh: angin borohok yang terjadi berpengaruh positif terhadap kerusakan lahan pertanian, kurangnya asupan makanan berpengaruh positif terhadap gizi buruk, pasang surut air laut berpengaruh positif terhadap arus laut, ketekunan siswa berpengaruh positif terhadap prestasi belajar.

  1. Hipotesis Interaktif, jenis hipotesis asosiatif ini merupakan hubungan antara variabel yang saling mempengaruhi, jika hipotesis adalah hubungan sebab akibat, maka hipotesis interaktif adalah hubungan timbal balik. 

Contoh: terdapat hubungan yang saling mempengaruhi antara tingkat infiltrasi dengan permeabilitas tanah, terdapat hubungan yang saling mempengaruhi antara curah hujan dengan evaporasi, terdapat hubungan yang saling mempengaruhi antara laju sedimen dengan tingkat erosi, terdapat hubungan yang saling mempengaruhi antara pencemaran sungai dengan limbah masyarakat.

Baca juga : Populasi dan Sampel: Arti, Perbedaan dan Teknik Pengambilan

Pengujian Hipotesis Asosiatif

Sebelum masuk ke Contoh Hipotesis asosiatif, perlu kamu ketahui pengujian adalah merupakan dugaan tentang adanya hubungan antar variabel dalam populasi yang akan diuji melalui hubungan antar variabel dalam sampel yang diambil dari populasi tersebut.

  • Untuk itu dalam langkah awal pembuktiannya, maka perlu dihitung terlebih dahulu koefisien korelasi antar variabel dalam sampel, baru koefisien yang ditemukan itu diuji signifikansinya. jadi menguji hipotesis asosiatif adalah menguji koefisiensi korelasi yang ada pada sampel untuk diberlakukan pada seluruh populasi.
  • Bila penelitian dilakukan untuk seluruh populasi, maka tidak diperlukan pengujian signifikansi terhadap koefisien korelasi yang ditemukan, yang berarti peneliti tidak perlu merumuskan dan menguji instrumen statistik 
  • Terdapat 3 hubungan Asosiatif : Simetris Sebab akibat (kausal) Interaktif (saling mempengaruhi)Korelasi: angka yang menunjukkan arah dan kuatnya hubungan antar variabel.

Contoh Hipotesis Asosiatif 

Arah:  dinyatakan dalam bentuk hubungan positif (+) atau negatif (-)
Kuat:  dalam besaran koefisien korelasi

Hubungan variabel dinyatakan positif bila kenaikan nilai variabel yang satu mengakibatkan kenaikan nilai variabel yang lain, dan sebaliknya bila nilai penurunan nilai variabel yang satu mengakibatkan penurunan nilai variabel yang lain.

Contoh (+) : semakin tinggi orang semakin berat badannya

Hubungan variabel dinyatakan negatif bila kenaikan nilai variabel yang satu justru mengakibatkan penurunan nilai variabel yang lain dan sebaliknya penurunan nilai variabel yang satu justru mengakibatkan kenaikan nilai variabel yang lain

Contoh (+) : hubungan antara tinggi curah hujan dengan es yang terjual

Kisaran Koefisien Korelasi (r)    :  -1 s/d 1
Hubungan sempurna                   :  r = 1 atau -1

Artinya : kejadian variabel yang satu dapat dijelaskan secara sempurna oleh variabel yang lain, tanpa melakukan kesalahan sedikitpun


Semakin kecil r, semakin besar error (kesalahan) untuk membuat prediksi
Besarnya koefisien korelasi dapat diketahui dengan penyebaran pertemuan titik-titk antar variabel x dan y:

  1. Jika titik-titiknya berbentuk lingkaran:  r = 0
  2. Jika titik-titiknya berbentuk elips (oval):  r = 0,5
  3. Jika titik-tiknya berbentuk garis lurus:  r = 1

Baca juga: Sistematika Penulisan Skripsi Dari Bab 1 sampai Bab 5

 Pedoman Memilih Teknik Korelasi

  MACAM/TINGKATAN DATA  TEKNIK KORELASI
  Nominal  Koefisien Kontingency
OrdinalSpearman RankKendal Tau
Interval dan RatioPearson Product MomentKorelasi GandaKorelasi Parsial

Korelasi Product Moment

Digunakan untuk mencari hubungan dan membuktikan hipotesis hubungan dua variabel, bila data kedua variabel berbentruk interval atau ratio, dan sumber data dari kedua variabel tersebut adalah sama
r xy     =      Σ xy
√ Σ x2 y2              
 

dimana:

x = (xi – x) dan                 
y = (yi – y)

r xy =  n Σ xi y– (Σ x) (Σ yi)
√ ( n Σ xi2 – (xi)2)( n Σ yi2 – (yi)2)

Rumus di atas digunakan bilamana kita sekaligus akan mencari persamaan regresinya

Contoh Soal Hipotesis Asosiatif

Dilakukan penelitian untuk mengetahui ada tidaknya hubungan antara pendapatan dan pengeluaran.  Untuk keperluan tersebut telah dilakukan pengumpulan data terhadap 10 responden yang diambil secara random.  Berdasarkan 10 responden tersebut diperoleh data tentang pendapatan (x) dan pengeluaran (y) per bulan dalam ribuan sebagai berikut :

x =          800    900     700      600    700     800     900      600     500      500
y  =         300    300     200      200    200     200     300      100     100      100

Ho:  Tidak ada hubungan antara pendapatan dan pengeluaran
Ha:  Terdapat hubungan antara pendapatan dan pengeluaran

atau :
Ho     :  ρ = 0
Ha     :  ρ ≠ 0

Tabel Penolong untuk menghitung korelasi antara pendapatan dan pengeluaran

NoPendapatan per bulan
( Y )
Pengeluaran per bulan
( Y )
_ ( X – X)
x
_ ( Y – Y)
y
22XY
1 2
3
4
5
6
7
8
9
10
8 9
7
6
7
8
9
6
5
5
3 3
2
2
2
2
3
1
1
1
1 2
0
-1
0
1
2
-1
– 2
2
1 1
0
0
0
0
1
– 1
-1
– 1
1 4
0
1
0
1
4
1
4
4
1 1
0
0
0
0
1
1
1
1
1 2
0
0
0
0
2
1
2
2
Σ = 70 _
X = 7
Σ = 20 _
Y = 2
0020610


r xy =       Σ xy =          10        =  0,9129
√ Σ x2 y2                               √(20)(6)

Kesimpulan

Terdapat korelasi positif sebesar 0,9129 antara pendapatan dan pengeluaran setiap bulannya, dimana semakin besar pendapatan, semakin besar pula pengeluaran. Demikian pembahasan mengenai Contoh Hipotesis Asosiatif, semoga bermanfaat. (Novia Intan)

Share on facebook
Share on twitter
Share on pinterest
Share on linkedin
Share on whatsapp

Dapatkan informasi terbaru dari kami seputar promo spesial dan event yang akan datang