pojok Reseller deepublish

Tempat Para Reseller Belajar Jualan buku

Apa Itu Follow Up? Arti, Cara dan Contoh [Lengkap]

follow up adalah
Bagikan

Pernah mendengar istilah follow up dalam menjalankan bisnis? Jika iya dan belum tau apa itu, pelajari penjelasannya dalam artikel ini. Sebab, Kami akan membahas dengan lengkap mengenai arti, tujuan, cara dan contoh follow up yang benar dan bisa convert.

Punya usaha atau bisnis yang bersentuhan dengan konsumen langsung? Tetapi hanya begitu-begitu saja? Selalu ada konsumen, tetapi konsumen hanya datang sekali, dan tidak kembali lagi? Nah, buat kamu yang merasa menjalankan bisnis seperti menjalankan percintaan yang baru kenal sekali, langsung pergi. 

Nah, setelah membaca artikel ini, semoga usaha bisnis yang kamu rintis tidak sekedar didatangi sekali, lalu ditinggal pergi. Tetapi ketagihan akan datang membeli produk kamu lagi. Lalu bagaimana caranya? Caranya mudah, yaitu dengan melakukan follow up customer.

Apa itu follow up customer? Langsung saja temukan jawabannya di bawah.

Baca juga: Ide Jualan Mahasiswa [Modal 100 Ribuan]

Apa Itu Follow Up Customer

Penasaran, apa itu follow up customer? Secara umum follow up customer dapat diartikan sebagai upaya seseorang untuk menindaklanjuti interaksi dari klien yang mencari tahu, atau ingin menjalin kerjasama. Dengan kata lain, follow up customer adalah tindakan merespons calon klien atau calon konsumen agar akhirnya bisa bersinergi dengan usaha yang sedang kamu jalankan. 

Nah salah satu cara agar calon konsumen atau klien menyikapi follow up, butuh cara yang pas dan tepat. Agar konsumen merasakan kenyamanan, merasa apa yang ditawarkan sesuai dengan kebutuhan mereka. Umumnya, para pelaku usaha bisnis menjalankannya dengan banyak cara. 

Selain memberikan pelayanan terbaik secara sikap dan memberikan pelayanan, mereka juga akan memberikan ucapan baik itu dalam bentuk ucapan terimakasih atau ataupun catatan persuasive. Biasanya tim Customer Service memiliki strategi dan cara yang berbeda-beda. tergantung kebijakan dari masing-masing perusahaan. 

Apa itu follow up customer? Ternyata aktivitas follow up dapat dijadikan sebagai media untuk memantau perkembangan perusahaan, sekaligus dapat digunakan untuk memastikan pemasaran dalam menghadapi problem pasar. Dimana follow up customer ini sekarang sudah termasuk bagian strategi untuk mendapatkan calon pelanggan.

Daftar Open Reseller

Tujuan Follow Up Customer

Tujuan follow up customer bagi perusahaan sangat penting. Karena tidak sekedar mendapatkan konsumen atau pelanggan baru. Tetapi juga memiliki beberapa tujuan, sebagai berikut. 

1. Meningkatkan Penjualan Perusahaan 

Disadari atau tidak, tujuan follow up customer mampu meningkatkan hasil penjualan perusahaan. Siapa sih yang tidak ingin hasil penjualannya meningkat? Karena ketika hasil penjualan meningkat, maka secara otomatis akan membuka beberapa peluang lain, seperti peluang bisnis. 

2. Menyampaikan Promo Terbaru atau Program Khusus 

Setiap pelaku usaha bisnis. Pasti memiliki banyak strategi dan cara agar pengemasan penjualan produk selalu menarik perhatian customer bukan? Sebaik apapun program dan informasi yang diterapkan oleh usaha bisnis, jika penyebarannya luas, akan dilirik. Sebaliknya, jika penyebaran informasi kurang jangkauan, tentu saja promosi dan informasi yang dipublikasikan tidak akan menghasilkan apapun. 

Maka dari itu, banyak pelaku usaha bisnis yang memanfaatkan customer yang pernah datang untuk diberikan informasi tentang promo, diskon ataupun informasi yang sekiranya menarik perhatian mereka. Cara inipun efektif meningkatkan daya beli mereka. Setidaknya mereka akan kembali lagi berbelanja atau bekerjasama dengan kita lo. 

3. Sebagai Pengingat atau Reminder

Terkadang, saat berhadapan dengan customer, ada banyak karakter. Ada karakter customer yang cuek, dan ada pula yang jeli. Nah, buat customer yang cuek, mereka mudah melupakan produk kita. Nah, dengan cara melakukan follow up customer sangat efektif membantu mengingatkan bahwa ada produk kita, yang mungkin sekarang dia cari-cari. 

Cara ini juga dapat digunakan untuk calon konsumen yang sekedar tertarik, namun belum juga membeli produk kita. Setidaknya dengan memberi follow up customer, dapat memberikan keyakinan dan kemantapan hati, membeli produk baru kita. Tentu saja, agar cara ini berhasil, bagian Customer Care harus pandai-pandai memberikan informasi yang detail, bermanfaat dan mempersuasi. 

promo 8.8

4. Membangun Hubungan Jangka Panjang

Adapun tujuan follow up customer yang lain, dalam jangka panjang ternyata juga dapat membangun hubungan antara konsumen dengan pihak pengusaha. Tidak dapat dipungkiri bahasanya menjalankan sebuah usaha itu butuh emosi. 

Kenapa butuh emosi? Karena apa yang kita hadapi di depan, berhadapan manusia yang memiliki beragam emosi juga. Sehingga jika kita ingin sukses dalam memfollow up customer, kita bisa melakukan pendekatan emosi, agar ada daya tarik dan menarik. 

Itulah beberapa tujuan follow up customer. Dari beberapa tujuan di atas, bagian manakah yang paling mengena buat kamu? Dari beberapa poin di atas, boleh dipraktekan untuk usaha bisnis kecil-kecilan juga. Jadi buat kamu yang masih merintis usaha, bisa mencoba. 

Tips dan Cara Melakukan Follow Up Penjualan

Cara melakukan follow up
Cara Melakukan Follow Up

Lalu bagaimana cara melakukan follow up penjualan? Nah, mungkin ada diantara kamu yang sekarang sedang merintis usaha. Dan ingin usaha yang dijalankan bisa mengeluarkan hasil. Berikut adalah beberapa tips melakukan follow up customer, untuk meningkatkan hasil penjualan kamu. langsung simak. 

1. Ketahui Jam Aktif Pengguna

Tidak semua follow up penjualan yang dikirimkan ke customer itu tepat. Jika mengirimkan di waktu yang tidak tepat, alih-alih menarik perhatian mereka. Justru bisa membuat ilfill dan menilai kita negative. Salah satu contoh. Kita follow up di tengah malam, tentu saja konsumen akan merasa aneh dan kurang pantas. 

Maka tidak heran jika banyak yang melakukan follow up di jam kerja. Hanya saja kelemahannya di jam kerja pun masih dianggap kurang tepat bagi sebagian kecil orang lain, karena mengganggu aktivitas kerja harian mereka. 

Intinya adalah, pelajari segmentasi pasar dan calon pelanggan. Jika pelanggan adalah masyarakat umum, follow up bisa dilakukan di jam kerja. Jika segmentasi adalah orang kantoran, maka perlu diperhatikan jam-jam kantor yang sekiranya padat bagi mereka. 

2. Mengikuti Kegiatan Online Customer

Tips melakukan follow up penjualan bagi pemula. Pastikan jika kamu sudah mengetahui ilmunya. Meskipun sekedar memberikan tanggapan ke calon pelanggan, tetap ada ilmu dan triknya. Tentu saja ini ilmu mahal, yang bisa kamu dapatkan dari mengikuti pelatihan atau kegiatan online customer. 

Nah, jika kamu ingin belajar tanpa biaya. Kamu bisa lakukan melamar kerja di perusahaan, menjadi bagian customer care. DI sana, sambil bekerja, kamu bisa sambil belajar dan praktek langsung. Pastinya ada banyak ilmu baru yang akan kamu dapatkan, yang dapat kamu jadikan sumber referensi. 

3. Terhubung di Media Sosial

Tips follow up customer yang ketiga, kamu bisa lakukan dengan cara menghubungkan ke media sosial. Sudah menjadi rahasia umum jika media sosial menjadi kekuatan terbesar untuk meningkatkan konversi. 

Apalagi jika segmentasinya adalah anak muda. Bagi anak muda, media sosial sebagai bagian hidup mereka. Sehingga mudah sekali menarik minat mereka. Hanya saja, kita tetap harus kreatif membangun personal branding dan pandai menawarkan produk yang sesuai dengan kebutuhan dan minat mereka. 

Baca juga: Tips Jualan di Instagram [Laris Manis]

4. Jangan Intimidasi Konsumen

Saat melakukan follow up customer, pastikan bahwa apa yang ditawarkan ke konsumen tidak memaksa. Karena menawarkan secara memaksa (baik secara halus ataupun to the point). Ada beberapa konsumen yang ketika ditawarkan secara berulang-ulang, justru semakin merasa risi dan malas. 

Tentu kita tidak ingin mereka melipir hanya gara-gara hal sepele seperti ini bukan? Hindari pula ajakan dan tawaran yang bersifat intimidasi. Alih-alih ingin menarik konsumen, jadinya konsumen ilfil dengan intimidasi yang ditujukan. 

5. Fokus Menjawab Beberapa Konsumen Saja, Tidak banyak

Saat berhadapan dengan konsumen, ada banyak tipe orang yang akan kita temui. Ada konsumen yang aktif, banyak bertanya, da nada juga konsumen yang pasif. Nah, jika menghadapi konsumen yang aktif bertanya banyak hal. Kamu bisa fokus menjawab beberapa pertanyaan saja. tujuannya agar pembicaraan tidak melebar kemana-mana. 

Jika jumlah konsumen banyak, kamu pun bisa menanggapi beberapa calon konsumen saja. Tentu saja kamu cukup memilih calon konsumen yang benar-benar serius. Hindari calon konsumen yang hanya iseng atau bermain-main. 

6. Empati

Seperti yang sudah disinggung sebelumnya bahwasanya kita berhadapan dengan manusia, yang memiliki banyak emosi. Baik itu emosi sedih dan bahagia. Nah, sebagai customer care, penting bagi kita untuk menerapkan empati. 

Misal, ketika pelanggan kita sedang tertimpa musibah, kita juga harus tahu posisi. Atau konsumen kita adalah orang yang biasa-biasa saja, sulit mendapatkan uang.

Namun ingin dengan produk kita. Maka kita pun juga harus menghargai keputusan mereka tidak membeli produk kita, dan hanya bertanya dulu. Karena harus mengumpulkan uang terlebih dulu agar bisa membeli. 

Kasus-kasus kecil sederhana dan sepele seperti ini harus kita hargai. Karena itu salah satu kunci keberhasilan usaha kita akan disenangi oleh calon konsumen dari berbagai kalangan, karena sikap humanis kita kepada mereka. 

7. Pahami Cross Selling, Up Selling dan Down Selling

Nah, penting juga nih buat kamu untuk memahami pasar. Pastikan kamu mengerti tentang cross selling, up selling dan down selling. Dalam menjalankan sebuah usaha, harus tahu tempat agar tidak keluar dari tempat yang kita inginkan. 

Itulah tujuh tips melakukan follow up customer. Bagi kamu yang memiliki usaha bisnis, dan ingin memaksimalkan hasil penjualan. Kamu bisa coba tips ini. 

Contoh follow up customer

Setelah mengintip beberapa tips dan tujuan follow up customer. Ada satu hal yang tidak kalah penting kamu perhatikan. Yaitu cara memfollow up. Pastikan dilakukan dengan sopan. Nah, berikut contoh follow up customer agar merasa dihormati. 

1. Mengucapkan Terimakasih 

Hal pertama adalah, buat kalimat terimakasih, sebagai bentuk apresiasi terhadap pelanggan. Dari kalimat sederhana “Terimakasih” konsumen merasa dihargai. 

2. Meminta Feedback 

Barulah kamu bisa meminta feedback atau umpan balik terhadap kualitas produk dan layanan kita ke mereka seperti apa. 

3. Memberikan Perhatian 

Penting banget nih, memberikan perhatian kepada konsumen. Caranya sederhana, misalnya memberikan edukasi tentang produk kita ke konsumen. Contoh sederhana, misal saya jualan tanaman, maka bentuk perhatian saya adalah memberikan edukasi cara menanam, cara merawat tanaman agar tidak mudah mati. 

4. Memberikan Penawaran Khusus 

Contoh follow up customer dapat pula kamu lakukan dengan cara memberikan penawaran khusus dan menawarkan bantuan kepada pelanggan. Tentu ini terasa lebih ramah dan hangat bagi pelanggan. Karena sudah diperhatikan.

Media untuk Follow Up

Apa saja sih media yang bisa digunakan untuk menjalankan kegiatan follow up ini? Ada banyak ya. Antara lain yang sering dipakai sebagai berikut.

  • Email to follow up, menggunakan email untuk follow up. Biasa juga dikenal dengan email marketing
  • Media Sosial, bisa melalui DM media sosial untuk menanyakan kembali apakah berminat atau tidak, atau mengonfirmasi penawaran.
  • WhatsApp, apabila sudah menjalin secara langsung bisa follow up melalui pesan singkat seperti WhatsApp. Bisa diarahkan untuk ketemu secara online ataupun offline di kantor.

Itulah beberapa ulasan tentang follow up customer. Jika selama ini usaha sepi, bisa jadi karena kurang memberikan perhatian dan kurang memberikan penawaran bagi calon konsumen. Jadi kamu harus lebih aktif lagi. Semoga sedikit ulasan ini pun memberikan semangat dan wawasan baru untuk kamu. Semoga usaha kamu berjalan lancar. (Irukawa Elisa)

Artikel Terkait

Share This Post

More To Explore

belum Menjadi Reseller Deepublish?

ambil peluang besarmu sekarang

daftar reseller
Download Katalog

Ingin Kerja Sampingan dan Dapat Pendapatan Hingga Puluhan Juta per Bulan? Gabung Reseller Buku Deepublish Solusinya

hanya s.d. 17 Agustus 2022